4 ABK KRI Layang 635 Hampir Sebulan Hilang di Perbatasan dengan Filipina

“Patroli pencarian para ABK KRI Layang – 635 yang hilang sampai sekarang ini masih terus dilakukan,“

Senin, 09 Jan 2017 17:41 WIB

4 ABK KRI Layang 635 hilang sejak 14 Desember 2016. (Foto: KBR/Zulkifli M.)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR, Manado- Sebanyak 4 anak buah kapal (ABK) Kapal Perang Republik Indonesia (KRI) Layang 635 sudah hampir sebulan menghilang. Awak  KRI yang beroperasi di perairan  Kabupaten Talaud, Sulawesi Utara yang berbatasan langsung dengan Negara Filipina    hilang sejak 14 Desember 2016.

Juru Bicara Pangkalan Utama TNI Angkatan Laut (Lantamal) VIII Manado,  Dedy Irawan mengatakan pencairan masih dilakukan.

“Patroli pencarian para ABK KRI Layang – 635 yang hilang sampai sekarang ini masih terus dilakukan,“ ujar   Dedy Irawan, Senin (09/01).

Kata Dedy Irawan, keempat awak apakah tenggelam atau tidak masih belum diketahui. Kata dia pencarian dilakukan bekerjasama   dengan konsulat Filipina.

Sebelumnya   Panglima Komando Armada Timur (Pangkoarmatim)   Darwanto menjelaskan hilangnya ke 4 ABK KRI Layang– 635 saat sedang melakukan penegakkan hukum di laut perairan kepulauan Kabupaten Talaud, Sulawesi Utara. Kata dia di perairan  yang berbatasan langsung dengan Negara Filipina, KRI menangkap kapal nelayan Filipina yang masuk perairan Indonesia atau wilayah Zona Ekonomi Ekslusif.

Kata Darwanto,  setelah diadakan pemeriksaan kapal nelayan milik Filipina tersebut dikawal menuju Lanal Melonguane Kabupaten Talaud. Sebelum pengawalan 21 awak perahu Filipina  dipindahkan ke kapal  TNI AL sebanyak 21 orang. Sedangkan  di kapalnya itu  tersisa  3 awak ditambah 4 awak KRI yang mengawal.

Darwanto melanjutkan saat dalam perjalanan terjadi   cuaca buruk hingga terjadilah hilang kontak. KRI kemudian berusaha mencari di posisi semula tetapi kapal Filipina itu tak diketemukan. 

Darwanto menjelaskan, 21   ABK Kapal Nelayan FB Nurhana dari
Filipina yang ditangkap kini telah ditahan  di Kota Bitung Sulawesi Utara.

Adapun identitas 4 ABK   KRI Layang 635  yang hilang adalah; 

1. Letda Laut (P) Faisal Dwi A.R.   asal Jakarta sebagai Kepala Tim,

2.Serda Mes Rizky Dwi Zeptianto,  asal Surabaya,

3. KLK Amo Dian Mahendra,   asal Gresik, dan,

4. KLD Isy Badnur Rohim, asal Madura. 


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU

  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI
  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2
  • (Wawancara) Batal Temui Luhut, Senator Australia Kecewa
  • PDIP: Jika Tak Kompak Dukung Pemerintah, Silakan PAN Keluar Dari Koalisi
  • Indonesia Turki Sepakati Perangi Terorisme Lintas Negara

Susun Penataan dan Harga Beras, Kemendag Bentuk Tim Gabungan

  • Lantik Dua Staf Ahli, Sri Mulyani Minta Agar Kreatif Kelola Keuangan
  • Tak Miliki UDD, 18 kabupaten/kota di Aceh Krisis Darah
  • FA Kurangi Sanksi Joey Barton

Fasilitas KITE IKM diharapkan menjadi jawaban untuk mendorong industri kecil dan menengah untuk terus bergeliat meningkatkan ekspor di tanah air.