Menikmati Festival Tabot di Bengkulu

KBR8H, Bengkulu - Festival tabot, hari terakhir. Tabot diarak keliling kota lalu dibuang di Padang Karabela.

Jumat, 15 Nov 2013 11:06 WIB


KBR8H, Bengkulu - Festival tabot, hari terakhir. Tabot diarak keliling kota lalu dibuang di Padang Karabela.  Tabot diarak keliling dengan alat musik yg disebut Dol. Festival dimulai 1 Muharam diakhiri 10 muharam (14 november) Rabu malam kamis tabot bersanding, di lapangan depan kantor Gubernur.

Festival Tabot ini digelar berdasarkan Pesta Budaya Tabot yang dilaksanakan oleh masyarakat Kota Bengkulu dalam rangka memperingati gugurnya Amir Hussain, cucu Nabi Muhammad SAW, di Padang Karbala (Irak).

Masyarakat kota Bengkulu percaya bahwa apabila perayaan ini tidak mereka selenggarakan maka akan terjadi musibah atau bencana. Oleh sebab itu, tidak mengherankan apabila perayaan Tabot ini penuh dengan kegiatan-kegiatan yang bersifat ritual dan kolosal.

Kebudayaan Tabot di Bengkulu dibawa dan diperkenalkan oleh pendakwah dari Punjab, India, tahun 1336 Masehi dan juga oleh pasukan Gurkha (tentara bayaran Inggris) tahun 1685. Festival tahunan ini menjadi tontonan menarik bagi masyarakat dan bahkan digemari wisatawan domestik dan mancanegara.

Editor: Doddy Rosadi

Komentar
Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Puluhan organisasi Masyarakat sipil melalui gerakan #BersihkanIndonesia menantang kedua capres dan cawapres yang berlaga dalam Pemilu Presiden 2019 mewujudkan komitmen “Indonesia Berdaulat Energi".