Melupakan Konflik di Hari Perdamaian Internasional

Dunia memperingati Hari Perdamaian Internasional pada Minggu (22/9/2014). Di Indonesia, peringatannya dimotori oleh Wahid Institute dengan menggelar Pawai dan Festival Hari Damai Internasional. Lebih dari seribu orang ikut berpartisipasi dalam acara terse

Senin, 22 Sep 2014 11:48 WIB

KBR, Jakarta - Dunia memperingati Hari Perdamaian Internasional pada Minggu (22/9/2014). Di Indonesia, peringatannya dimotori oleh Wahid Institute dengan menggelar Pawai dan Festival Hari Damai Internasional. Lebih dari seribu orang ikut berpartisipasi dalam acara tersebut di Bundaran HI, Jakarta.

“Hari Perdamaian Internasional adalah hari yang diperingati untuk kita sejenak melupakan konfik, untuk sejenak berdamai dengan lingkungan dan diri kita sendiri,” kata Yenny Wahid, Direktur Wahid Institute.(Baca: Keluarga Gus Dur Rangkul Komunitas Peringati Hari Perdamaian)

Menteri Agama Lukman Hakim Syaifuddin yang hadir berbicara mengenai perdamaian dalam beragama di Indonesia. “Dalam konteks keindonesiaan kita yang sangat plural, kita punya perbedaan di hampir semua aspek yang ada. Tapi, kita disatukan oleh satu tantangan yaitu bagaimana menegakkan perdamaian,” kata dia.

Selain memperingati Hari Perdamaian Internasional, acara ini juga diperuntukkan untuk memperingati 10 tahun berdirinya Wahid Institute dan ulang tahun Gusdur yang bertepatan di bulan ini. Acara ini berhasil memecahkan rekor dari Museum Rekor Indonesia (MURI) atas banyaknya komunitas yang mengikuti pawai. “Partisipan dari acara ini yang luar biasa banyaknya membuktikan bahwa  Indonesia memang benar-benar negara yang cinta damai,” kata Yenny Wahid.

Foto: Haryani Dannisa

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!

  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum
  • SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan
  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...

Bawaslu RI Keluarkan Rekomendasi Pembatalan Calon Bupati Jayapura

  • Dianggap Buron, Aktivis Nelayan Budhi Tikal Ditangkap Polisi
  • Polisi Ringkus 4 Pelaku Duel Gladiator
  • Brimob Amankan Rumah Pengungsi Gunung Agung