Dari Jendela Abdul Hasyim

Minggu, 27 Jan 2013 13:55 WIB

“Saudara saya banyak tinggal di Kalibata. Mereka orang berhasil semua. Sejak banjir sampai sekarang belum nengokin saya,” kata lelaki kelahiran 1954 itu. Sejak lahir ia sudah tinggal di tepi Ciliwung. “Tapi dulu kalau banjir cuma sehari. Gak lama-lama.”

Itu karena dulu Ciliwung belum menyempit oleh tanah dan bangunan-bangunan rumah. V Lestari mencatat dalam “Saat Ciliwung Bergelora” bahkan gelora di antara dada karakter novelnya tak terganggu deram deru naiknya permukaan Ciliwung.

Dan kini, bagi Abdul Hasyim Al Hadad yang tinggal Gang H Anwar, Jatinegara, belakang RS Hermina, Ciliwung adalah lumpur yang masuk ke rumah. Menenggelamkan bangunan yang tak seberapa kokoh. Merusak barang yang tak seberapa mahal. Pun tak ada sanak keluarga datang.

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

Ini Hasil Rapat Bamus DPR soal Perppu Ormas

  • Tim Arkeolog Sumba Berupaya Cetak Kerangka Situs 2800 Tahun
  • LN: Amerika Terapkan Sanksi Baru bagi Pendukung Korea Utara
  • OR: Di Tengah Ketakpastian Draxler Didekati Sejumlah Klub

Indonesia baru merayakan dirgahayu yang ke-72. Ada banyak harapan membuncah untuk generasi penerus yang bisa membawa Indonesia ke arah yang lebih baik.