Bertemu FIFA, Jokowi akan Bentuk Tim Selesaikan Masalah Sepakbola

Tim tersebut nantinya akan berkoordinasi dengan FIFA dan AFC.

Senin, 02 Nov 2015 16:22 WIB

Presiden Joko Widodo, Senin (02/11) bersama dengan delegasi Fifa dan AFC (Foto: KBR/Errick P.)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

KBR, Jakarta - Presiden Joko Widodo bakal membentuk tim untuk mencari solusi menyelesaikan permasalahan sepakbola di Indonesia. Ini merupakan hasil dari pertemuan Presiden Joko Widodo dan Pengurus Federasi Sepakbola Dunia (FIFA) dan Federasi Sepabola Asia (AFC) hari ini.

Jokowi mengatakan tim tersebut nantinya akan berkoordinasi dengan FIFA dan AFC. Meski demikian, dia belum mau menyebutkan siapa saja yang akan masuk menjadi tim tersebut.

"Tadi saya hanya menyampaikan kepada FIFA dan AFC bahwa kita ingin mendapatkan solusi dan akan kita bentuk tim yang akan berkomunikasi terus menerus dan akan mendapatkan solusi. Timnya nanti dari Inonesia," ujar Jokowi di Istana Merdeka.

Sementara itu, Kepala Staf Presiden, Teten Masduki mengatakan pada pertemuan hari ini, Pemerintah Indonesia menyatakan tidak puas terkait reputasi PSSI. Presiden menyampaikan juga kepada FIFA dan AFC ingin mereformasi PSSI.

"Pemerintah berkeinginan melakukan reformasi sepakbola Indonesia supaya bisa berprestasi di ajang internasional. Namun sayangnya PSSI kurang merespons baik," kata Kepala Staf Presiden, Teten MasdukiĀ  Senin (02/11).

"Presiden memahami mengapa menpora melakukan pembekuan. Tapi saya kira FIFA memahami kebutuhan Indonesia melakukan pembekuan dan disepakati bahwa pemerintah akan membentuk tim kecil," tambahnya.

Hingga kini kisruh sepakbola di Indonesia belum juga mencapai titik temu. Keputusan Menteri Pemuda dan Olahraga, Imam Nachrawi yang membekukan PSSI dibatalkan oleh Pengadilan Tata Usaha Negara (PTUN) Jakarta Timur pada Juli lalu.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ikhtiar Membentengi Anak-anak Muda Dari Radikalisme

  • Kepala Korps Brimob soal Penganiayaan Anggota Brimob Terhadap Wartawan LKBN Antara
  • Wakil Ketua KPK Laode M Syarief Soal Sikap KPK Terhadap Pansus Angket KPK Di DPR
  • Mendikbud Muhajir Effendy Soal Penerapan Sekolah Lima Hari Sepekan
  • Jadi Kepala UKP Pembinaan Pancasila, Yudi Latif Jelaskan Perbedaan dengan BP7
  • Siti Nurbaya: Lestarikan Lingkungan Perlu Kejujuran

Pecah Antrian, PT ASDP Merak Pisahkan Kendaraan Pemudik Dengan Kendaraan Niaga

  • Desa Sambirejo Timur Tolak Jenazah Pelaku Teror di Mapolda Sumatera Utara
  • Pengamat: Eks ISIS Harus Direhabilitasi Sebelum Kembali ke Masyarakat
  • Lima Hari Bertugas, Dokter Anestesi Ditemukan Meninggal Dunia

Mudik seakan menjadi rutinitas tahunan dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Bagaimana kesiapan fasilitas sarana dan prasarana mudik tahun ini? Apakah sudah siap pakai untuk perjalanan pemudik?