Kapolri Perintahkan Kapolda Metro Tindak Pelaku Rusuh Suppoter Persija

Pengurus suporter harus bertanggung jawab atas kerusuhan yang kembali mencoreng wajah sepakbola Indonesia.

Minggu, 26 Jun 2016 19:00 WIB

Suporter Persija masuk ke lapangan pertandingan. (Antara)

Suporter Persija masuk ke lapangan pertandingan. (Antara)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

KBR, Jakarta - Kepala Kepolisian Republik Indonesia, Badrodin Haiti menginstruksikan kepada bawahannya untuk menindak tegas semua oknum pelaku kerusuhan suporter Persija, The Jakmania, saat pertandingan melawan Sriwijaya FC di Stadion Gelora Bung Karno. Terutama oknum pelaku yang wajahnya tertangkap kamera sedang menganiaya bawahannya.

"Begini, siapa pun yang bersalah harus ditindak. Tadi pagi sudah saya sampaikan arahan kepada Kapolda Metro, silahkan yang di gambar itu yang memukul, semua tangkap semua. Tidak ada alasan," ujarnya kepada wartawan seusai Pelaksanaan Peringatan Hari Anti Narkotika Internasional (HANI) 2016 di Lapangan Cengkeh, Kota Tua, Jakarta.

Selain itu kata dia, pengurus suporter harus bertanggung jawab atas kerusuhan yang kembali mencoreng wajah sepakbola Indonesia ini. Dia juga menegaskan bahwa dibutuhkan kesadaran semua pihak agar kejadian ini tidak terulang kembali.

"Semua diminta kesadaran. Semua pihak, tak hanya aparat keamanan saja, tetapi juga pengurus suporter harus ikut bertanggung jawab dan membina dan mengurus suporter itu," ujarnya.

Dia juga memastikan bakal menindak pelaku kerusuhan yang mengakibatkan kerusakan dan korban luka tersebut meski masih di bawah umur. Hanya saja kata dia, akan ada perbedaan perlakuan nantinya. Pasalnya kata dia jajarannya sudah melakukan standar operasional prosedur (SOP) yang berlaku.

"Namanya pelaku kejahatan itu, mau di bawah umur itu ya, diproses. Memang perlakuannya berbeda, penerapan hukumnya berbeda. Kan semua itu sudah ada SOPnya. Ikuti SOP yang sudah disiapkan. Kalau SOP diikuti tidak ada maslaah," ujarnya. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas

  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres
  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil

Kepala KSP Moeldoko Tepis Anggapan Miring

  • Izin Impor Beras Dialihkan, PT PPI Tak Keberatan
  • BNPB Siapkan Anggaran Rp 166 Miliar untuk Perbaiki Rumah Korban Banjir Bima
  • PS TNI Gagal Menang Melawan 10 Pemain Persebaya

Memberdayakan masyarakat bisa dilakukan dengan banyak cara. Salah satunya seperti apa yang dilakukan anak-anak muda asal Yogyakarta ini melalu platform digital yang mereka namai IWAK.