Penyebab Stadion Bantakan Balikpapan Tak Lolos Verfikasi Liga 1

"Fokus saya tiang gawang. Harusnya diameternya 12 cm, tapi yang kita temukan 14 cm."

Selasa, 16 Mei 2017 20:00 WIB

Tim dari PT Liga Indonesia Baru saat memverifikasi stadion Bantakan di Balikpapan, Kaltim. (Foto: KBR/Teddy R.)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR, Balikpapan– Stadion Batakan Balikpapan, Kalimantan Timut tak lolos verifikasi untuk digunakan  kompetisi Liga 1 2017. Stadion yang disebut mirip Emirates Stadium  markas klub Inggris Arsenal itu juga  tidak bisa digunakan untuk pertandingan internasional atau standar FIFA. Hal itu dikatakan Somad perwakilan Departemen Kompetisi PT. Liga Indonesia Baru   usai memverifikasi stadion senilai lebih dari Rp 1,3 triliun, Selasa (16/05) siang.

Menurut dia, ada beberapa hal yang membuat stadion itu tidak lolos verifikasi. Somad merujuk   di antaranya akses  jalan masuk stadion, tempat parkirdi stadion yang kapasitasnya mencapai 46 ribu penonton. Somad melanjutkan,   kursi di VIP Barat seharusnya minimal ada 3 ribu kursi. Kemudian diameter tiang gawang yang harusnya 12 cm tapi setelah diukur angkanya 14 cm.

Somad juga menyebut belum adanya fasilitas penunjang di ruang ganti, ruang wasit, ruang kontrol maupun ruang media.

“Pengajuan verifikasi itu atas nama stadion Batakan. Secara umum karena stadion ini baru mungkin ada beberapa yang harus diperhatikan. Khususnya di ruang wasit masih belum ada shower-nya. Jadi minimal ada
dua shower di situ, itu belum ada,” ujar Somad perwakilan Departemen Kompetisi PT. Liga Indonesia Baru , Selasa (16/05). 

Somad melanjutkan, "terus jadi fokus saya tiang gawang. Harusnya diameternya 12 cm, tapi yang kita temukan 14 cm."

Somad menambahkan, jika beberapa hal tersebut dilengkapi maka stadion Batakan sudah bisa menjadi tempat pertandingan kompetisi Liga 1 2017. Begitupun pertandingan internasional, di antaranya tim nasional. PT Liga Indonesia Baru berharap, segera dibenahi sehingga pada verifikasi selanjutnya stadion Batakan bisa lolos.

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!

  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum
  • SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan
  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...

Saracen, Analisis PPATK sebut Nama Besar

  • Bentuk Densus Tipikor, Mabes Minta Anggaran Hampir 1 T
  • Bareskrim Sita Jutaan Pil PCC di Surabaya
  • Konflik Myanmar, Tim Pencari Fakta PBB Minta Tambahan Waktu