Pemerintah Harus Ambil Alih Timnas

Pengamat Sepak Bola Budhiarto Shambazy meminta pemerintah segera mengambil alih pengelolaan timnas Indonesia. Menurutnya, timnas seharusnya dikelola pemerintah, sementara pihak-pihak lain tidak berhak

Senin, 13 Apr 2015 08:29 WIB

ilustrasi (foto: Antara)

KBR, Jakarta - Pengamat Sepak Bola Budhiarto Shambazy meminta pemerintah segera mengambil alih pengelolaan timnas Indonesia. Menurutnya, timnas seharusnya dikelola pemerintah, sementara pihak-pihak lain tidak berhak untuk menguasai timnas tersebut. 

Ia mengatakan, jika pemerintah sendiri yang mengelola timnas, pemberhentian kompetisi yang dilakukan oleh FIFA tidak kembali terulang.

"Pemerintah ambil ahli tim nasional karena sebenarnya itu pemainnya memakai kostum yang ada gambar Garudanya di dada, terus ada gambar Merah Putihnya lalu mereka menyanyikan Indonesia Raya,” kata Budhiarto Shambazy kepada KBR, Senin (13/4/2015). 

“Jadi, itu milik negara enggak ada pihak lain yang berhak mengklaim itu milik mereka. Itu dulu yang diambil ahli,” tambahnya. 

Sebelumnya, FIFA mengirimkan surat kepada Menteri Pemuda dan Olahraga, Imam Nahrawi. Surat ini menyertakan tanda tangan dari Sekretaris Umum FIFA, Jerome Valcke, dan dikirimkan kepada Menpora pada Jumat lalu. 

Sementara, Badan Olahraga Profesional Indonesia (BOPI) menilai permasalahan sepakbola Indonesia sulit dijelaskan hanya dengan secarik surat. Karena itu, mereka mendorong pemerintah mengirim wakil untuk menjelaskan langsung upaya mereka benahi sepakbola Indonesia ke FIFA.

Editor: Antonius Eko 

 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ikhtiar Membentengi Anak-anak Muda Dari Radikalisme

  • Kepala Korps Brimob soal Penganiayaan Anggota Brimob Terhadap Wartawan LKBN Antara
  • Wakil Ketua KPK Laode M Syarief Soal Sikap KPK Terhadap Pansus Angket KPK Di DPR
  • Mendikbud Muhajir Effendy Soal Penerapan Sekolah Lima Hari Sepekan
  • Jadi Kepala UKP Pembinaan Pancasila, Yudi Latif Jelaskan Perbedaan dengan BP7
  • Siti Nurbaya: Lestarikan Lingkungan Perlu Kejujuran

Arus Balik Pantura Semakin Padat Lantaran Truk Dibolehkan Melintas

  • Waspadai KM 66 Cipali-Purbaleunyi Dan Nagrek, Jadi Titik Macet Arus Balik
  • Universal Studio di Singapura Dinobatkan Sebagai Taman Hiburan Teratas di Asia
  • Italia Ancam Bakal Hentikan Kapal Imigran

Mudik seakan menjadi rutinitas tahunan dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Bagaimana kesiapan fasilitas sarana dan prasarana mudik tahun ini? Apakah sudah siap pakai untuk perjalanan pemudik?