Aksi 4 November, Pendemo Sasar Rumah Ibu Jokowi di Solo

"Agar ibunda, ibu suri ini mengingatkan anaknya tidak membela atau melindungi ahok"

Jumat, 04 Nov 2016 17:46 WIB

Aksi 4 November. Pengunjukrasa mendemo rumah pribadi Presiden Jokowi di Solo, Jateng. (Foto: KBR/Yudha S.)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR, Solo- Ratusan orang dari berbagai ormas Islam   berunjukrasa di dekat rumah pribadi presiden Joko Widodo di Solo, Jawa Tengah. Dari Manahan massa berjalan menuju kompleks rumah pribadi Presiden Jokowi dan keluarga di Solo yang berjarak sekitar 2 kilometer.

Ratusan anggota ormas tersebut tidak bisa masuk ke sekitar kompleks rumah pribadi Presiden. Ratusan polisi perempuan berkerudung, polisi bersenjata lengkap, TNI berseragam dan bersenjata hingga paspampres menjaga ketat lokasi sekitar rumah Presiden dan keluarga.
 
“Kita di sini, di dekat rumah Presiden Jokowi, di dekat rumah ibunda Presiden. Agar ibunda, ibu suri ini mengingatkan anaknya tidak membela atau melindungi Ahok yang sudah menghina Islam. Kita berharap penegakkan supremasi hukum. Adili Ahok. Aksi muslimah tadi pagi sudah berhasil perwakilan menemui Ibunda Presiden Jokowi. Sudah menyampaikan aspirasi kami.” Ujar orator aksi.

Juru bicara Dewan Syariah Kota Solo, Endro Sudarsono, mengatakan selain memberangkatkan anggota ke Jakarta, sebagian anggota ormas Islam berdemo di dekat rumah pribadi keluarga Presiden.

“Ya tidak semua anggota ormas Islam berangkat ke Jakarta. Sebagian memilih menggelar aksi serupa di Solo. Komunitas perempuan muslimah di Solo menggelar aksi di dekat rumah ibunda Presiden Jokowi. Kalau diizinkan nanti ada perwakilan yang menyampaikan aspirasi ke ibunda Presiden Jokowi agar mengingatkan anaknya tidak membela Ahok yang sudah menghina Islam.”

Sebelumnya  200 perempuan dari berbagai ormas Islam menggelar aksi di sebuah masjid yang berjarak sekitar 300 meter dari kompleks rumah pribadi Presiden Jokowi dan ibundanya, Sudjiatmi Notomiharjo, Jumat pagi. 

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

PPATK Telusuri Rekening First Travel

  • Buruh PT Nyonya Meneer Ajukan Tagihan Rp98 Miliar
  • Pesawat Pengangkut Haji Arab Saudi Belum Boleh Mendarat di Qatar

Impor barang dari luar negeri selalu diawasi dan memiliki ketentuan, jangan sampai Anda menjadi orang yang tidak tahu ketentuan yang dimiliki Kantor Pelayanan Utama Bea dan Cukai Tipe C Soekarno Hatta