Konflik Lahan di Jambi, Setelah 47 Kali Pertemuan Orang Rimba Dapat 114 Hektare

"Perjuangan ini sudah 3 tahun. Jadi, perjuangan ini memang panjang, baru kemarin dapat keputusan.”

Kamis, 20 Okt 2016 17:51 WIB

Pemangku adat Orang Rimba, Menti Ngelambo menerakan cap jempol di dokumen kesepakatan penyerahan lahan. (Foto: KBR/Elvidayanti)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}



KBR, Jambi- Kelompok Orang Rimba Sungai Terap, Kecamatan Batin XXIV, Kabupaten Batanghari Jambi berterimakasih kepada semua pihak yang memfasilitasi penyelesaian masalah antara Orang Rimba dan Hutan Tanaman Industri (HTI) karet PT. Wana Perintis. Pemangku adat Orang Rimba, Menti Ngelambo mengaku senang, perjuangan panjang Orang Rimba membuahkan hasil.

“Hari ini rencananya memang mau balik, balik ke masyarakat diberitahu bahwa lahan yang 114 hektar sudah dapat. Semua raja-raja (pemimpin) sudah bantu kita.  (Senang perasaan?) Iya, senang.  (Sudah berapa lama memperjuangkan?) Perjuangan ini sudah 3 tahun, kami hitung pertemuannya ada sekitar 47 kali. Jadi, perjuangan ini memang panjang, baru kemarin dapat keputusan.” Ujar Pemangku adat Orang Rimba, Menti Ngelambo, Kamis (20/10).

Konflik kelompok Orang Rimba Sungai Terap dengan PT. Wana Perintis mulai terjadi sejak tahun 2010, ketika itu PT. Wana Perintis  yang mendapat izin sejak 1996 mulai melakukan pembersihan lahan  di kawasan izin kelola perusahaan. Padahal, kawasan tersebut sebelumnya adalah wilayah jelajah Orang Rimba.

Kesepakatan hak Orang Rimba atas lahan seluas 114 hektare baru dicapai pada 18 Oktober 2016 lalu. PT. Wana Perintis bersedia memberikan hak penuh pengelolaan 114 hektare lahan kepada Orang Rimba setelah pemerintah menawarkan kompensasi penghapusan atau keringanan nilai provisi sumber daya hutan (PSDH) dari investasi yang dikeluarkan perusahaan pada areal tanaman seluas 114 hektare yang diberikan kepada Orang Rimba.

Editor: Rony Sitanggang
 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ikhtiar Membentengi Anak-anak Muda Dari Radikalisme

  • Kepala Korps Brimob soal Penganiayaan Anggota Brimob Terhadap Wartawan LKBN Antara
  • Wakil Ketua KPK Laode M Syarief Soal Sikap KPK Terhadap Pansus Angket KPK Di DPR
  • Mendikbud Muhajir Effendy Soal Penerapan Sekolah Lima Hari Sepekan
  • Jadi Kepala UKP Pembinaan Pancasila, Yudi Latif Jelaskan Perbedaan dengan BP7
  • Siti Nurbaya: Lestarikan Lingkungan Perlu Kejujuran

Kepolisian Siapkan 4 Ribu Personel Amankan Kunjungan Obama di Jakarta dan Bogor

  • Peningkatan Kendaraan Arus Balik Lebaran Terjadi di Tol Cileunyi
  • Penghapusan Sistem Kuota, Importir: Lihat Dulu Apa Komoditasnya
  • Militer Filipina Temukan 17 Jenazah yang Dimutilasi di Marawi

Mudik seakan menjadi rutinitas tahunan dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Bagaimana kesiapan fasilitas sarana dan prasarana mudik tahun ini? Apakah sudah siap pakai untuk perjalanan pemudik?