Jemaat GBKP Pasar Minggu: Tempat Ibadah di GOR Tidak Layak

KBR, Jakarta- Jemaat Gereja Batak Karo Protestan (GBKP) Pasar Minggu, Jakarta Selatan kembali mendesak Walikota Jakarta Selatan untuk segera menerbitkan izin mendirikan bangunan (IMB).

Minggu, 30 Okt 2016 17:20 WIB

Jemaat GBKP Pasar Minggu. Foto: KBR

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR, Jakarta- Jemaat Gereja Batak Karo Protestan (GBKP) Pasar Minggu, Jakarta Selatan kembali mendesak Walikota Jakarta Selatan untuk segera menerbitkan izin mendirikan bangunan (IMB) rumah ibadah terhadap gerejanya dalam waktu dekat. Pendeta GBKP Pasar Minggu, Penrad Siagian mengatakan, hal itu sudah diinstruksikan oleh Gubernur DKI Jakarta, Basuki Tjahaja Purnama sesuai dengan Peraturan Bersama (PBM) nomor 8 dan 9 tahun 2006 saat berdialog dengan jemaat beberapa waktu lalu. 


Selain itu, meski pihaknya menerima GOR Balai Rakyat, Pasar Minggu sebagai tempat ibadah sementara, namun tempat tersebut tidak layak dijadikan rumah ibadah.

"Beribadah di GOR juga bukan solusi yang baik yah, karena GOR itu sendiri bukan rumah ibadah yang bisa kita tempati dalam jangka waktu yang lama, itu yang juga kita dorong tadi agar pemerintah dan walikota untuk segera memproses melakukan fasilitasi pembuatan IMB Rumah Ibadah di Gerejak GBKP Batak Karo ini. Dari percakapan yang kita bangun memang kita mendorong terus yah walikota untuk melakukan proses itu supaya melakukan instruksi gubernur karena instruksi Gubernur itu juga sesuai PBN nomor 8 dan 9 tahun 2006 jadi bukan tanpa dasar dan alasan," ujarnya kepada KBR saat dihubungi.

Kata dia, pihaknya sudah tidak lagi menggunakan bangunan gereja mereka sejak tanggal 9 Oktober 2016 lalu. Namun kata dia, hingga saat ini pemerintah baik gubernur maupun walikota belum memberikan kepastian waktu untuk memberi solusi. Dia berharap pemerintah bisa segera menyelesaikan permasalahan IMB yang sedang diurus oleh pihak gereja agar proses ibadah bisa berjalan dengan lancar.

"Meski penjagaan tidak sebanyak waktu kami ibadah di Kecamatan, tetap saja kami tidak nyaman soal penjagaan itu. Kenapa kami harus dijaga sampai sedemikian rupa. Kan kalo ini segera diurus dan hak kami untuk beribadah di tempat yang juga sudah kami penuhi syaratnya tidak perlu lagi itu dilakukan," ucapnya.

Baca: Pindah Ibadah ke Balai Rakyat, GBKP: Kami Berharap Ini Tak Lama

Sebelumnya, Jemaat Gereja Batak Karo Protestan (GBKP) Pasar Minggu, Jakarta Selatan, kini beribadah di GOR Balai Rakyat untuk sementara waktu. Pihak gereja masih menunggu penyelesaian masalah dari pemerintah mengenai pembangunan gereja di Jl. Tanjung Barat tersebut.


Editor: Sasmito

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas

  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas
  • MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

Tekan TKA Ilegal, Pemerintah Janji Perkuat Tim Pemantau Orang Asing

  • Ratusan Selebaran Kampanye “negatif” Pilgub Jateng Beredar di Cilacap
  • Keluarga DJ Avicii Masih Bungkam tentang Penyebab Kematiannya
  • Arkeolog dari National Geographic Temukan Situs Penguburan Massal di Peru

Anda berencana ke luar negeri? Ingin beli oleh-oleh, tapi takut kena pajak? Pada 1 Januari 2018, pemerintah menerbitkan regulasi baru untuk impor barang bawaan penumpang dan awak sarana pengangkut.