Defisit Anggaran, Pemkab Nunukan Minta Biaya Berobat RSUD Dinaikkan

Usulan itu diajukan pemerintah daerah dengan alasan pemerintah mengalami defisit anggaran. Selain itu, kenaikan biaya berobat juga untuk menaikkan insentif bagi tenaga medis.

Rabu, 21 Sep 2016 16:12 WIB

Gedung RSUD Nunukan, Kalimantan Utara. (Foto: Adhima/KBR)



KBR, Nunukan - Kalangan anggota DPRD Kabupaten Nunukan Kalimantan Utara menolak usulan kenaikan biaya berobat di Rumah Sakit Umum Daerah Kabupaten Nunukan.

Usulan itu diajukan pemerintah daerah dengan alasan pemerintah mengalami defisit anggaran. Selain itu, kenaikan biaya berobat juga untuk menaikkan insentif bagi tenaga medis.

Anggota DPRD Nunukan Muhammad Nasir mengatakan, usukan kenaikan biaya pengobatan ke rumah sakit di Nunukan merupakan keputusan yang tidak populer mengingat defisit anggaran di daerah juga berakibat turunnya perekonomian masyarakat.

Nasir mengatakan kenaikan biaya pengobatan di rumah sakit akan sangat memberatkan warga.

"Terkait menaikkan secara umum, kami minta untuk sementara ditunda dulu, karena pertimbangan konsidi ekonomi. Biar bagaimanapun yang namanya defisit anggaran sekarang ini berpengaruh kepada masyarakat," kata Muhammad Nasir di Nunukan, Rabu, (21/9/2016).

Muhammad Nasir menambahkan, meski belum mengetahui besaran usulan kenaikan biaya pengobatan RSUD, kenaikan biaya pengobatan akan akan berdampak psikologis bagi masyarakat maupun Bupati Nunukan yang baru menjabat beberapa bulan.

Terkait defisit anggaran yang dihadapi pemerintah daerah, dia menyarankan pemerintah daerah mengambil langkah lain seperti meminjam ke pihak ketiga seperti perbankan.

Usulan kenaikan biaya pengotan RSUD Nunukan saat ini masih dalam bentuk draf. Pemerintah daerah Kabupaten Nunukan menyebut mereka masih berhutang Rp670 juta kepada Rumah Sakit Umum untuk merawat TKI terlantar yang dideportasi dari Malaysia.

Baca: Tak Ada Anggaran, 4 Dermaga Fery Nunukan Terancam Ambruk

Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ikhtiar Membentengi Anak-anak Muda Dari Radikalisme

  • Kepala Korps Brimob soal Penganiayaan Anggota Brimob Terhadap Wartawan LKBN Antara
  • Wakil Ketua KPK Laode M Syarief Soal Sikap KPK Terhadap Pansus Angket KPK Di DPR
  • Mendikbud Muhajir Effendy Soal Penerapan Sekolah Lima Hari Sepekan
  • Jadi Kepala UKP Pembinaan Pancasila, Yudi Latif Jelaskan Perbedaan dengan BP7
  • Siti Nurbaya: Lestarikan Lingkungan Perlu Kejujuran

Pecah Antrian, PT ASDP Merak Pisahkan Kendaraan Pemudik Dengan Kendaraan Niaga

  • Desa Sambirejo Timur Tolak Jenazah Pelaku Teror di Mapolda Sumatera Utara
  • Pengamat: Eks ISIS Harus Direhabilitasi Sebelum Kembali ke Masyarakat
  • Lima Hari Bertugas, Dokter Anestesi Ditemukan Meninggal Dunia

Mudik seakan menjadi rutinitas tahunan dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Bagaimana kesiapan fasilitas sarana dan prasarana mudik tahun ini? Apakah sudah siap pakai untuk perjalanan pemudik?