Situbondo Alami Krisis Air, Tiap Hari Butuh 10 Ribu Liter

"Kami sudah melakukan dropping air, distribusi ke tujuh kecamatan, 10 desa dan 19 dusun secara bergiliran," kata Kepala Bidang Pencegahan BPBD Situbondo Gatot Trikorawan.

Kamis, 31 Agus 2017 17:15 WIB

Warga mengantre air bersih dari sumber mata air di Kecamatan Jangkar, Situbondo, Jawa Timur, Selasa (29/8/2017). Krisis air bersih terjadi sejak Juli lalu. Warga harus jalan kaki tiga kilometer menuju sumber air dan butuh waktu setengah hari untuk mengisi

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

KBR, Situbondo - Krisis air bersih kembali melanda tujuh kecamatan di Kabupaten Situbondo, Jawa Timur. Kekeringan sumber air terjadi karena musim kemarau berkepanjangan.

Krisis air bersih rutin terjadi di Situbondo setiap musim kemarau. BPBD Situbondo sebelumnya telah meminta bantuan ke Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) untuk pembuatan sumur bor dan pipanisasi, agar wilayah itu bebas krisis air saat kemarau pada 2017.

Kepala Bidang Pencegahan dan Kewaspadaan Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Situbondo Gatot Trikorawan mengatakan tujuh kecamatan yang dilanda kekeringan antara lain Kecamatan Jangkar, Banyuputih, Sumbermalang, Subo, Arjasa, Banyuglugur dan Kecamatan Mlandingan.

Sejumlah daerah tersebut, kata Gatot, mengalami krisis air bersih sejak sebulan terakhir. BPBD harus mendistribusikan air bersih ke daerah terdampak krisis. Setiap hari, BPBD bersama Dinas Sosial Situbondo menyalurkan 10 ribu liter air untuk memenuhi kebutuhan air bersih warga.

Gantot menambahkan selain penyaluran air bersih, BPBD Situbondo juga mengirim bantuan tandon penyimpanan air. Tidak semua wilayah di tujuh kecamatan itu meminta air bersih. Ada juga beberapa dusun yang sumber mata airnya masih ada, sehingga mereka lebih membutuhkan tandon air untuk menampung air bersih.

"Di wilayah Situbondo saat ini sudah mulai terasa dampak musim kemarau, yaitu kekeringan. Yang sudah dilakukan Pemerintah Kabupaten Situbondo, kami sudah melakukan dropping air, distribusi ke tujuh kecamatan, 10 desa dan 19 dusun secara bergiliran," kata Gatot Trikorawan, Kamis (31/8/2017).

Gatot Trikorawan memperkirakan daerah yang mengalami krisis air bersih di Kabupaten Situbondo akan terus bertambah, mengingat musim kemarau masih cukup panjang di wilayah Kabupaten Situbondo.

Gatot meminta pemerintah daerah setempat dan BPBD Provinsi Jawa Timur untuk membantu menambah armada truk tangki pengangkut air. BPBD Situbondo saat ini hanya memiliki dua unit truk tangki. Jika permintaan air bersih terus bertambah maka BPBD Situbondo akan kewalahan karena minimnya armada truk tangki pengangkut air bersih tersbeut.

Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh

BPS : Upah Buruh Tani Naik Tipis Pada Bulan Desember

  • ICEL Desak Jokowi Undang-Undang Aturan Pengendalian Lingkungan
  • Antisipasi Lonjakan Penumpang, PT KAI Daop 5 Siapkan Dua Kereta Api Tambahan

Kemiskinan, konflik senjata, norma budaya, teknologi komunikasi modern, kesenjangan pendidikan, dan lain-lain. Kondisi-kondisi ini membuat anak rentan dieksploitasi