Calon Haji Berpaspor Filipina, 14 Diantaranya dari Imigrasi Pati

Dari ratusan calon haji, tiga diantaranya warga Pati

Kamis, 25 Agus 2016 21:09 WIB

Kepala Seksi Lalu Lintas Status Keimigrasian (Kasilalintuskim), Alvian Bayu Indra Yudha (Foto: Agus Pambudi/KBR)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}



KBR, Pati- Dari seluruh calon haji yang menjalani pemeriksaan otoritas Filipina karena menggunakan paspor ilegal negara itu, 19 diantaranya merupakan warga Jawa Tengah.
Kepala Seksi Lalu Lintas Status Keimigrasian (Kasilalintuskim), Alvian Bayu Indra Yudha, pun membenarkan 14 diantara mereka merupakan calon haji asal Pati yang memegang paspor dari Kantor Imigrasi Kelas II Pati.

"Benar ada 14 orang diduga menggunakan paspor Filipina yang paspor Indonesia-nya dikeluarkan Kantor Imigrasi Kelas II Pati," jelas Alvian kepada wartawan, Kamis (25/08/2016).

Alvian juga memastikan, tiga diantara 14 calon jemaah itu merupakan warga Pati. Namun kata dia, pihaknya belum menerima informasi resmi dari Kemenkumham terkait identitas mereka.

Selain itu dia juga memastikan dokumen-dokumen keberangkatan mereka ke Filipina, sudah sesuai prosedur. Menurutnya, paspor pengurusan mereka ke Filipina asli.   

Selain dari Pati, paspor 5 calon haji lainnya dikeluarkan Imigrasi Kota Semarang.

Editor: Dimas Rizky

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

Moratorium Reklamasi, Menteri Siti : Pulau C dan D Kurang Satu Syarat, Pulau G Dua Syarat

  • Adik Bos First Travel Ikut Jadi Tersangka
  • Penembakan Deiyai, Tujuh Anggota Brimob dan Kapolsek Akan Jalani Sidang Etik Pekan Depan
  • Tuntut Pembatalan Perppu Ormas, Ratusan Orang Demo DPRD Sumut

Dalam Perbincangan Ruang Publik KBR kali ini, kita akan punya 5 topik utama, penasaran? ikuti perbincangan Ruang Publik KBR