Balikpapan Batal Hapus 'Biaya Uang Gedung' di Sekolah Swasta

Pemerintah Kota Balikpapan tahun ini sudah berjanji kepada orang tua siswa yang anaknya tidak diterima di sekolah negeri, dan beralih ke sekolah swasta, maka uang gedung akan ditanggung pemerintah.

Selasa, 23 Agus 2016 11:59 WIB

Ilustrasi siswa baru SD. (Foto: ANTARA)



KBR, Balikpapan – Rencana Pemerintah Kota Balikpapan menanggung uang gedung bagi siswa baru yang tidak diterima di sekolah negeri terancam batal akibat defisit anggaran.

Kepala Dinas Pendidikkan Kota Balikpapan Muhaimin mengatakan tidak bisa berharap banyak melihat kondisi keuangan daerah yang defisit mencapai ratusan miliar tahun ini.

Kendati begitu, kata Muhaimin, pemerintah tetap mengajukan dana sebesar Rp8 miliar dalam APBD Perubahan Balikpapan untuk biaya uang gedung siswa baru yang tidak tertampung di sekolah negeri.

"Intinya kan kondisi kita lagi defisit, kita lagi coba formulasinya dengan tim anggaran Pemerintah Kota. Tapi kita tetap usulkan itu karena memang sudah janji kita. Untuk sekolah swasta, anak-anak yang tidak tertampung di sekolah negeri, uang gedungnya akan ditanggung Pemerintah Kota," kata Muhaimin, Selasa (22/6/2016).

Muhaimin menambahkan, Pemerintah Kota Balikpapan tahun ini sudah berjanji kepada orang tua siswa yang anaknya tidak diterima di sekolah negeri, dan beralih ke sekolah swasta, maka uang gedung akan ditanggung pemerintah.

Hanya saja kondisi keuangan daerah yang defisit membuat janji itu sulit dipenuhi.

Selain itu Dinas Pendidikan Kota Balikpapan juga masih menunggu petunjuk dari Pemerintah Pusat dan Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur terkait, pengelolaan sekolah setingkat SLTA yang tak lagi berada di bawah tanggungjawab pemerintah kota dan kabupaten tahun ini.

Editor: Agus Luqman
 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh

  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum

KPK Minta Opini Alternatif, IDI Siapkan Pemeriksaan terhadap Novanto

  • Ratusan Warga Non-Papua Keluar dari Lokasi Konflik Tembagapura
  • Jokowi Minta DPD Dukung Pembangunan Daerah
  • Satgas Temukan Kayu-kayu Hasil Pembalakan Liar Hutan Lindung di Nunukan

“Jadi orang malah jadi keluar masuk untuk merokok, berapa waktu yang terbuang,” kata Tari Menayang dari Komnas Pengendalian Tembakau