Basarnas Besok Gunakan Pukat Harimau Angkut Objek yang Diduga KM Sinar Bangun

"Objek di kedalaman 490 meter itu ditarik dengan jangkar dan diulur dengan tali.

Selasa, 26 Jun 2018 21:48 WIB

Personel Basarnas membawa sejumlah barang yang diduga milik penumpang KM Sinar Bangun di posko Pelabuhan Tigaras, Danau Toba, Simalungun, Sumatera Utara, Senin (25/6). (Foto: Antara)

KBR, Simalungun- Tim SAR Gabungan masih belum mendapatkan temuan tambahan yang signifikan di hari ke-9 pencarian korban penumpang dan bangkai Kapal Motor (KM) Sinar Bangun. Kepala Basarnas, Muhammad Syaugi menjelaskan Tim SAR Gabungan dibantu nelayan setempat menurunkan delapan kapal untuk menarik objek yang diduga bangkai KM Sinar Bangun.

"Objek di kedalaman 490 meter itu ditarik dengan jangkar dan diulur dengan tali. Kemudian masing masing kapal melakukan penyapuan objek di koordinat yang ditentukan. Ada keluar papan, kami berharapnya itu dari Sinar Bangun," kata Syaugi, Selasa (26/6/2018).


Sementara untuk penggunaan pukat harimau, Tim SAR Gabungan akan mendatangkan alat itu dari perairan Sibolga dan Belawan. Dan akan digunakan Rabu besok.

Selain pukat, Tim SAR Gabungan juga akan mendatangkan Remotely Operated Underwater Vehicle (ROV). Nantinya ROV akan melakukan penyelaman dan pengambilan gambar objek apa yang ada di bawah air.

Data terakhir dari Basarnas, 21 orang dinyatakan selamat dari peristiwa tenggelamnya KM Sinar Bangun di perairan Danau Toba, Senin (18/6/2018) pekan lalu. Sementara 3 penumpang ditemukan meninggal dunia dan 164 orang lainnya masih hilang. 


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Konflik agraria dari tahun ke tahun terus naik. Konsorsium Pembaruan Agraria (KPA) mencatat terjadi 600an konflik agraria sepanjang tahun lalu, meningkat 50 persen dibandingkan 2016.