Gubernur Sumut Pastikan Relokasi Pengungsi Sinabung Rampung Tahun Ini

Gubernur Sumatera Utara Erry Nuradi mengaku telah memerintahkan Bupati Karo Terkelin Brahmana untuk mencari lahan relokasi.

Minggu, 26 Mar 2017 15:47 WIB


KBR, Tapanuli Tengah - Relokasi pengungsi korban erupsi Gunung Sinabung di Kabupaten Karo, Sumatera Utara dipastikan rampung tahun ini. Gubernur Sumatera Utara Erry Nuradi mengaku telah memerintahkan Bupati Karo Terkelin Brahmana untuk mencari lahan relokasi.

Sebab, kata dia, selama ini kendala utama rekolasi 10 ribu jiwa itu adalah pengadaan lahan. Ditambah lagi, penolakan warga asli.

"Saya sudah perintahkan aturan Desember kemarin sudah harus selesai, cuma faktor lahan belum clear, sama Pak Bupati dilakukan koordinasi agar mempercepat proses itu," ujarnya kepada KBR di Tapanuli Tengah, Sumatera Utara, Sabtu (26/3/2017).

"Bupati yang cari lahannya kemudian nanti disosialiasikan kepada pengungsi," imbuhnya.

Pemprov pun, kata Gubernur Sumatera Utara Erry Nuradi, bakal terus memantau langkah pemerintah kabupaten dalam menyelesaikan persoalan lahan.

Baca juga:

Sebelumnya, pemerintah masih berupaya merampungkan relokasi pengungsi korban erupsi Gunung Sinabung tahap II, untuk 1.903 kepala keluarga (KK). Sebanyak 1.655 unit rumah ditargetkan selesai pada Agustus 2017. Kemudian, selanjutnya relokasi 1.050 KK pada tahap III.

Namun, pemerintah mengaku kesulitan lantaran ketiadaan lahan.

Juru bicara BNPB Sutopo Purwonugroho mengatakan, tanpa lahan baru, relokasi akan terhambat. Kalau sudah begitu, warga akan lebih lama tinggal di pengungsian dan sulit membangun kehidupan yang lebih baik.

Kunci utama penyelesaian penanganan pengungsi Gunung Sinabung itu menurutnya, adalah penyediaan lahan untuk permukiman dan usaha tani. Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan telah memberikan lahan area penggunaan lain (APL) seluas 6.300 hektar yang cukup untuk permukiman dan usaha tani. Namun, seluruh lahan tersebut sudah dikuasai pihak lain.

Baca juga:


Editor: Nurika Manan

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

Moratorium Reklamasi, Menteri Siti : Pulau C dan D Kurang Satu Syarat, Pulau G Dua Syarat

  • Adik Bos First Travel Ikut Jadi Tersangka
  • Penembakan Deiyai, Tujuh Anggota Brimob dan Kapolsek Akan Jalani Sidang Etik Pekan Depan
  • Tuntut Pembatalan Perppu Ormas, Ratusan Orang Demo DPRD Sumut

Dalam Perbincangan Ruang Publik KBR kali ini, kita akan punya 5 topik utama, penasaran? ikuti perbincangan Ruang Publik KBR