Galian C Ilegal Marak, Lima Sungai di Aceh Utara Berstatus Rawan

BLHD setempat sudah meminta penegak hukum untuk bertindak.

Senin, 06 Mar 2017 20:58 WIB

Alat berat sedang beroperasi melakukan galian C ilegal di kawasan Krueng Sawang, Kabupaten Aceh Utara. (Foto: Erwin Jalaluddin/KBR)


KBR, Lhokseumawe– Lima Krueng atau sungai yang tersebar di Kabupaten Aceh Utara, berstatus rawan bencana karena maraknya aksi eksplorasi ilegal galian C yang terjadi di daerah itu. Bahan tambang tersebut berupa pasir kali, batu pecah, krokol, tanah hurug, padas, dll.

Kepala Badan Lingkungan Hidup Dinas Kebersihan dan Lingkungan Hidup Aceh Utara, Nuraina mengatakan, pengambilan tanpa izin itu mengancam abrasi, banjir dan tanah longsor. Karena itu dia mendesak, aparat penegak hukum untuk menindak tegas pelaku galian C ilegal.

"Kerusakan terparahnya begini, mulai persoalan permukaan tanah yang keropos kemudian langsung menimbulkan abrasi. Akibat pengambilan itu masyarakat tidak bisa mengolah lahan itu lagi, karena sudah rusak. Ancaman utamanya adalah kerusakan permukaan tanah diarea sungai untuk digarap perkebunan, pertanian sampai permasalahan air bersih seperti keruh hingga hilangnya sumber daya alam," kata Nuraina menjawab KBR, Senin (6/3/2017).

Adapun lima sungai yang rusak akibat maraknya praktek galian C ilegal Masing-masing Krueng Sawang, Nisam, Langkahan, Paya Bakong, dan Cot Girek. Kesemuanya dinyatakan berstatus merah alias mengalami kerusakan parah.

"Kita sudah laporkan temuan ini ke Polres Lhokseumawe dan Aceh Utara. Nah, Kita tunggu saja hasilnya bagaimana sikap aparat kepolisian di lapangan, mudah-mudahan pelakunya bisa ditindak sesuai aturan hukum yang berlaku," lanjutnya.

Editor: Dimas Rizky

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh

  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum

KPK Periksa Saksi Meringankan Setnov Pekan Depan

  • Polda Metro Rilis 2 Sketsa Terduga Penyerang Novel
  • Polda Papua Akui Ada Perintah Tembak di Tempat di Tembagapura
  • Pemprov Akan Pelajari Investigasi Ombudsman

Program diharapkan dapat mendukung ekonomi masyarakat dengan memanfaatkan lahan di daerah masing-masing