Kapal Dihantam Badai, 6 Nelayan Hilang di Minahasa

"Dihantam badai dan kru ada 24 Orang dan baru 18 orang yang dapat diselamatkan."

Jumat, 24 Feb 2017 18:54 WIB

Ilustrasi (sumber: Basarnas)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

KBR, Manado- Akibat cuaca buruk, Kapal Nelayan KM Rejeki 03 38 GT milik nelayan Kota Bitung  tenggelam di laut Belang Kabupaten Minahasa Tenggara, Sulawesi Utara. Kepala Seksi Operasi Badan SAR Nasional Manado, Jefri Umboh mengatakan  kapal   memuat 24 orang Anak Buah Kapal (ABK) berangkat dari Kota Bitung Rabu (22/02) pukul 24.00 WITA. Kapal diketahui hilang  pada Jumat (24/02 ) pukul 06.00 WITA.

Kapal dihantam badai sewaktu  mencari ikan  di laut Belang Kabupaten Minahasa Tenggara, Sulawesi Utara.

“Kronologikan di laut dihantam badai dan kru ada 24 Orang dan baru 18 orang yang dapat diselamatkan dan yang sisa hilang masih 6 orang belum ditemukan,” ujar Kepala Seksi Operasi Badan SAR Nasional Manado, Jefri Umboh, Jumat (24/02).

Lanjut Jefri, pencarian akan terus dilakukan oleh Basarnas Manado selama 7 hari sampai Kamis (02/03) depan. Tiim Basarnas Manado  menerjunkan 1 kapal untuk mengangkut 18 abk yang selamat.

“Sambil mereka mengevakuasi 18 orang nelayan, mereka terus melakukan pencarian 6 orang yang hilang di lokasi kejadian,” ujar Jefri Umboh.

Jefri menjelaskan, 18 orang yang selamat dievakuasi oleh tim Basarnas Manado, masih di tengah laut. Saat ini mereka masih  di rakit para nelayan, sambil tim Basarnas  terus melakukan pencarian 6 orang yang hilang di sekitar tempat kejadian.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas

  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres
  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil

RSUD Agats Kabupaten Asmat Tak Mampu Tampung Pasien Gizi Buruk

  • Proyek Jalan Tol Padang-Pekanbaru Dimulai Akhir 2018
  • PM Selandia Baru Hamil Anak Pertama
  • Catatan Tak Terkalahkan Barcelona Terhenti

Memberdayakan masyarakat bisa dilakukan dengan banyak cara. Salah satunya seperti apa yang dilakukan anak-anak muda asal Yogyakarta ini melalu platform digital yang mereka namai IWAK.