Rupiah dan IHSG Anjlok, Sri: Efek Kemenangan Trump

"Apun yang dilakukan atau keputusan di sana, bahkan pernyataan sangat mempengaruhi,"

Jumat, 11 Nov 2016 15:20 WIB

Menteri Keuangan Sri Mulyani. (Foto: Antara)



KBR, Jakarta- Menteri Keuangan Sri Mulyani menyatakan penyebab anjloknya indeks harga saham gabungan (IHSG) dan nilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat hingga ke level Rp 13.800 per dolar AS terutama karena perubahan atau perkembangan situasi setelah kemenangan Donald Trump sebagai Presiden AS terpilih. Sri mengatakan, sentimen regional maupun global sangat mempengaruhi.

"Karena perubahan atau perkembangan situasi politik di Amerika. Karena Amerika adalah negara yang terbesar dari sisi ekonominya, tentu apapun yang dilakukan atau keputusan di sana, bahkan pernyataan sangat mempengaruhi," kata Sri di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jumat (11/11/16).

Sri mengatakan, saat ini pemerintah masih memantau pergerakan pasar di AS dan berbagai negara dunia. Kata dia, pemerintah juga akan mengikuti arah kebijakan yang akan ditempuh Trump, terutama di bidang ekonomi.

Sri berujar, apabila nantinya ada rumor mengenai perubahan kebijakan atau ada spekulasi, pemerintah akan segera mengambil sikap untuk itu. Namun untuk saat ini, kata Sri, pemerintah akan terus meyakinkan investor mengenai pondasi perekonomian Indonesia, agar pasar tidak semakin bergejolak.

Hari ini, dollar AS menguat terhadap rupiah hingga mencapai 5,5 persen. Kemarin, posisi nilai tukar rupiah terhadap dolar AS masih di Rp 13.138, sedangkan pagi ini nilainya anjlok hingga Rp 13.360 sampai Rp 13.873 per dolar AS. 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh

  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum

KPK Minta Opini Alternatif, IDI Siapkan Pemeriksaan terhadap Novanto

  • Ratusan Warga Non-Papua Keluar dari Lokasi Konflik Tembagapura
  • Jokowi Minta DPD Dukung Pembangunan Daerah
  • Satgas Temukan Kayu-kayu Hasil Pembalakan Liar Hutan Lindung di Nunukan

“Jadi orang malah jadi keluar masuk untuk merokok, berapa waktu yang terbuang,” kata Tari Menayang dari Komnas Pengendalian Tembakau