Dijerat UU ITE Karena Status Facebook, Ibu Rumah Tangga di Makasar Siap Bacakan Pembelaan

"Ini kan delik aduan absolut, sehingga harusnya yang melaporkan ini adalah orang yang secara jelas dan secara nyata disebut dalam status itu,"

Selasa, 08 Nov 2016 22:41 WIB

Yusniar ibu rumah tangga di Jeneponto, Sulsel dijerat UU ITE oleh anggota DPRD setempat. (Sumber: Safenet Makasar)



KBR, Makassar- Ibu rumah tangga di Makassar yang dijerat UU ITE karena status Facebook akan menjalani sidang kedua besok. Yusniar disangka mencemarkan nama baik anggota DPRD Jeneponto lewat curhatnya di media sosial.

Pendamping Yusniar dari LBH Makassar  Aziz Dumpa  menyatakan besok kliennya akan membacakan eksepsi. Menurut dia, isi eksepsi itu antara lain adalah status Yusniar tidak pernah menyebut nama, sehingga tidak bisa dibawa ke ranah hukum.

"Sementara yang dituduhkan kepada Yusniar ini kan tindak pidana berdasarkan Pasal 27 UU ITE," ujarnya kepada KBR, Selasa (8/11/2016) malam.

"Ini kan delik aduan absolut, sehingga harusnya yang melaporkan ini adalah orang yang secara jelas dan secara nyata disebut dalam status itu," kata dia lagi.

Yusniar menyatakan seharusnya kasus ini diselesaikan sejak awal secara kekeluargaan. Kata dia, orang yang merasa berkeberatan dengan status Yusniar bisa melakukan klarifikasi.

"Agar kasus ini tidak sampai di pengadilan," jelasnya.

LBH Makassar mencatat sejak 2014 ada 3 kasus di Sulsel yang menggunakan UU ITE. Salah satunya hingga kini masih berjalan di pengadilan.

Kasus ini bermula dari sengketa warisan dengan saudara tiri orang tua Yusniar. Situs Safenet yang mendampingi Yusniar menulis  Anggota DPRD Jeneponto Sudirman Sijaya yang menjadi pengacara saudara tiri ayahnya mengerahkan ratusan orang untuk membongkar rumah orang tua Yusniar.

Besoknya Yusniar memasang status di Faceboknya menggunakan  kata tolol dalam status itu.  “Alhamdulillah Akhirnya selesai Juga Masalahnya. Anggota DPR t*lo, Pengacara t*lo. Mau nabantu orang yang bersalah, nyata-nyatanya tanahnya ortuku pergiko ganggui Poeng..,”. Yusniar tidak menyebut nama di status itu.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ikhtiar Membentengi Anak-anak Muda Dari Radikalisme

  • Kepala Korps Brimob soal Penganiayaan Anggota Brimob Terhadap Wartawan LKBN Antara
  • Wakil Ketua KPK Laode M Syarief Soal Sikap KPK Terhadap Pansus Angket KPK Di DPR
  • Mendikbud Muhajir Effendy Soal Penerapan Sekolah Lima Hari Sepekan
  • Jadi Kepala UKP Pembinaan Pancasila, Yudi Latif Jelaskan Perbedaan dengan BP7
  • Siti Nurbaya: Lestarikan Lingkungan Perlu Kejujuran

Kepolisian Siapkan 4 Ribu Personel Amankan Kunjungan Obama di Jakarta dan Bogor

  • Peningkatan Kendaraan Arus Balik Lebaran Terjadi di Tol Cileunyi
  • Penghapusan Sistem Kuota, Importir: Lihat Dulu Apa Komoditasnya
  • Militer Filipina Temukan 17 Jenazah yang Dimutilasi di Marawi

Mudik seakan menjadi rutinitas tahunan dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Bagaimana kesiapan fasilitas sarana dan prasarana mudik tahun ini? Apakah sudah siap pakai untuk perjalanan pemudik?