Suap Moge Harley Davidson, BPK Siapkan Sanksi bagi Auditornya

Sanksi terberat dari peraturan BPK adalah pencopotan dari jabatan auditor

Jumat, 22 Sep 2017 19:02 WIB

Wartawan mengabadikan foto barang bukti suap motor Harley Davidson kepada auditor BPK saat diberikannya keterangan pers di Gedung KPK, Jakarta, Jumat (22/9). (Foto: Antara)

KBR, Jakarta-  Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) segera menjatuhkan sanksi kepada Sigit Yugoharto (SGY) usai ditetapkan tersangka suap oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Juru bicara BPK Yudi Ramdan Budiman mengatakan, Sigit telah diperiksa secara internal oleh Majelis Kehormatan Kode Etik.

Sesuai dengan peraturan BPK (nomor 3 tahun 2016), sanksi terberat yang bisa dijatuhkan adalah pencopotan dari jabatan sebagai auditor.

"Begitu selesai, Majelis Kode Etik akan menentukan jenis sanksinya. Dan sesuai dengan ketentuan, Majelis Kode Etik bisa menentukan paling berat profesi, tidak boleh menjadi auditor. Dari sisi disiplin pegawai, sesuai dengan aturan PP nomor 53 (tahun 2010), dia bisa (dianggap  melakukan) pelanggaran berat. Sementara wilayah pidana sedang bekerja sesuai dengan kewenangannya KPK," kata Yudi saat konferensi pers di KPK, Jumat (22/9/2017).

Baca: Suap Harley Davidson, KPK Tetapkan 2 Tersangka

Yudi menambahkan BPK bakal terus melakukan penguatan pada pengawasan internal, di antaranya melalui sistem pengendalian gratifikasi, whistle blowing system serta laporan harta kekayaan pejabat negara (LHKPN).

"Ini yang penting karena tantangan BPK ke depan cukup besar dan kita ingin mempertahankan marwah BPK sesuai dengan konstitusi dan ketentuan yang ada," ujar dia. 

 


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial
  • Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP
  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

Wiranto Siapkan Dua Opsi soal Polemik PJ Gubernur Polri

  • Bekas Pimpinan KPK: Kasus Novel Tak Tuntas Bisa Jadi Catatan Buruk Jokowi untuk 2019
  • Longsor Terjang Kabupaten Purbalingga Jawa Tengah, 4 Tewas 6 Luka Parah
  • Sanksi Baru Amerika Untuk Korut

Pada 2018 Yayasan Pantau memberikan penghargaan ini kepada Pemimpin Redaksi Kantor Berita Radio (KBR) Citra Dyah Prastuti, untuk keberaniannya mengarahkan liputan tentang demokrasi dan toleransi.