BKSDA Evakuasi Bayi Orang Utan di Kompi Brimob Aceh Timur

”Kata pemiliknya Pak Anton yang merupakan Komandan Kompi Brimob di sana, bayi orang utan ini diperoleh ketika menggelar razia."

Senin, 18 Sep 2017 22:09 WIB

Satu bayi orang utan (pongo abelii) dievakuasi dari Kompi Brigade Mobil Aramiah, Kecamatan Birem Bayeum, Kabupaten Aceh Timur, Senin (18/9). (Foto : BKSDA Aceh )

KBR, Aceh Timur– Satu bayi orang utan (pongo abelii) diambil dari Kompi Brigade Mobil Aramiah, Kecamatan Birem Bayeum, Kabupaten Aceh Timur, Senin (18/9). Hewan langka ini sudah 3 bulan lamanya dipelihara di markas Brimob tersebut.

Kepala Balai Konservasi Sumber Daya Alam (BKSDA) Aceh, Sapto Aji Prabowo mengatakan, bayi satwa liar itu langsung dievakuasi untuk penanganan lebih lanjut melalui Orangutan Informasi Center (OIC) di Karantina Batu Mbelin, Sibolangit, Sumatera Utara.

kata dia, hasil evaluasi orang utan berjenis kelamin betina itu dinyatakan dalam kondisi sehat.

”Kita mengapresiasi orang-orang yang menyerahkan dan kalau ada yang memilihara hewan-hewan dilindungi untuk diserahkan ke Kita karena itu pelanggaran undang-undang. Jadi, ini bisa jadi contoh. Orang utan sumatera biasanya Kita rehab dulu di sana, nanti kalau sudah siap Kita lepaskan di Cagar Alam Jantho,” kata Sapto Aji menjawab KBR, Senin (18/9).

Ia menambahkan, sejumlah dokter dan ahli hewan dilibatkan dalam proses rehabilitasi satwa liar tersebut.

”Kata pemiliknya Pak Anton yang merupakan Komandan Kompi (Danki) Brimob di sana, bayi orang utan ini diperoleh ketika menggelar razia. Pada saat itu ada dua pemuda menggunakan sepeda motor   membuang karung beras di jalan raya yang Kami duga adalah narkoba, tapi pas dibuka ternyata si mungil langka itu,” tutur Sapto menirukan Anton.

Ia melanjutkan, selama dipelihara 3 bulan di Kompi Brimob menjadi tontonan anak-anak di Komplek Perumahan Kompi setempat. Selanjutnya, dilaporkan ke pihak BKSDA untuk dievakuasi ke tempat yang aman.

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh

Belum Temukan Pelaku Penyiraman Novel, Polisi Klaim Sudah Banyak Kemajuan

  • Dialog Jakarta Papua, Pemerintah Diminta Tak Abaikan Suara ULMWP
  • Dibanding Pekan Lalu, Pasien Difteri di RSPI Meningkat Nyaris Tiga Kali Lipat
  • 7 Narapidana Kabur Usai Potong Teralis Besi Lapas Binjai

Kemiskinan, konflik senjata, norma budaya, teknologi komunikasi modern, kesenjangan pendidikan, dan lain-lain. Kondisi-kondisi ini membuat anak rentan dieksploitasi