Tarif Cukai Tembakau Naik Mulai September

"Kita sudah sepakat pada akhirnya konsumsi rokok harus diturunkan secara gradual. Tarif ini jadi instrumen kita kendalikan volume produksi rokok."

Senin, 21 Agus 2017 16:54 WIB

Ilustrasi cukai tembakau. (Foto: beacukai.go.id/Publik Domain)

KBR, Jakarta - Kementerian Keuangan berencana mengeluarkan aturan tarif cukai tembakau baru pada September tahun ini.

Direktur Jenderal Bea dan Cukai Kementerian Keuangan Heru Pambudi berjanji akan berlaku adil dalam menaikkan tarif cukai hasil tembakau.

Heru Pambudi mengatakan akan memberlakukan tarif yang berbeda antara golongan produk sigaret putih mesin, sigaret kretek tangan, serta sigaret kretek mesin.

"Dengan mempertimbangkan faktor tenaga kerja, pemerintah akan memberi ruang dalam bentuk tarif lebih rendah kepada sigaret kretek tangan. Sebaliknya, tarif yang lebih tinggi untuk sigaret kretek mesin," kata Heru di Kementerian Keuangan, Senin (21/8/2017).

Aturan tarif cukai baru akan dikeluarkan bulan September tahun ini. Dengan begitu, Heru berharap para pelaku usaha di bidang tembakau memiliki waktu lebih panjang untuk menyesuaikan diri.

Menurut Heru, kenaikan tarif cukai untuk hasil tembakau tidak bisa dielakkan. Sebab, pemerintah sudah sepakat secara bertahap akan mengendalikan produksi rokok dengan memperhatikan tingkat inflasi dan keberlangsungan industri. Salah satu langkah yang diambil adalah dengan menaikkan harga rokok secara bertahap.

Dia mengakui kebijakan menaikkan tarif ini dipengaruhi permintaan kelompok pro kesehatan. Mereka meminta pemerintah mengendalikan konsumsi rokok.

"Kita sudah sepakat pada akhirnya konsumsi rokok harus diturunkan secara gradual. Tarif ini jadi instrumen kita kendalikan volume produksi rokok."

Baca juga:


Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi

  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum
  • SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan
  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah

Demi Kesetaraan, Kemenhub Berkeras Batasi Tarif Taksi Online

  • Kasus Hakim Praperadilan Setnov Segera Masuk Sidang Panel KY
  • Kasus Pribumi, Polri Masih Kaji Laporan terhadap Anies Baswedan
  • Pernikahan Usia Anak di NTB Masih Tinggi