Minta Setnov Mundur, Generasi Muda Golkar Dorong Munaslub

"Intinya pilihannya itu ada dua, menghabiskan energi kita untuk membela pak Setnov atau menyelamatkan partai,"

Senin, 31 Jul 2017 14:30 WIB

Ketua Generasi Muda Partai Golkar (GMPG) Ahmad Doli Kurnia (tengah) bersama sejumlah kader berpose seusai mendeklarasikan Golkar Bersih, di kantor DPP Partai Golkar, Jakarta, Selasa (25/7). (Foto: Antara)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

KBR, Jakarta- Gerakan Muda Partai Golkar (GMPG) meminta Partai Golkar untuk melakukan Musyawarah Nasional (Munas) untuk memilih ketua baru. Hal itu setelah Ketua Umum Partai Golkar, Setya Novanto menjadi tersangka pada kasua e-KTP.

Ketua  GMPG, Ahmad Doli Kurnia mengatakan  sudah berkonsolidasi dengan pengurus daerah dan pusat terkait hal ini. Ia pun mengklaim sudah mengantongi dukungan dari beberapa tokoh dewan pakar Partai Golkar seperti Akbar Tanjung dan BJ Habibie. Dan dalam komunikasinya itu, GMPG meminta adanya ketua baru.

"Kami sejak awal mengatakan, penyelesaian yang terbaik demi menyelamatkan Partai Golkar itu Munas. Kalau istilah dalam AD ART itu, kalau tidak sesuai dengan masa periodenya Munaslub. Intinya harus ada ketua umum yang baru, untuk memimpin partai Golkar dalam menghadapi event politik di depan," katanya usai bertemu dengan Komisi Yudisial, Senin (31/07/17).

Ahmad Doli mengatakan telah  menginventarisir sejumlah kader partai yang duduk dalam fraksi di DPR. Menurutnya beberapa kader ada juga yang memiliki visi yang sama untuk melakukan penyelamatan partai.

"Kami sudah inventarisir, nanti kami konsidasi. Intinya pilihannya itu ada dua, menghabiskan energi kita untuk membela pak Setnov atau menyelamatkan partai," tegasnya.


Editor: Rony Sitanggang
 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi

  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum
  • SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan
  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah

Buruh Tagih Janji Anies-Sandy Naikkan UMP

  • Polisi Tangkap Pembuat Uang Palsu Senilai Ratusan Juta
  • Suap BPK, Pejabat Kemendes Dalih Ditekan
  • Bawa Sabu, PN Medan Hukum Artis Malaysia 11 Tahun