Banyuwangi Siapkan 55 Ribu Hektare Lahan Sawah Abadi

Pemerintah daerah akan memasang papan nama di lahan sawah abadi tersebut, agar masyarakat mengetahui bahwa lahan itu merupakan lahan yang tidak boleh dialih fungsikan.

Rabu, 17 Jan 2018 16:48 WIB

Warga memanen padi di Blimbingsari, Banyuwangi, Jawa Timur, Senin (8/1/2018). (Foto: ANTARA/Budi Candra Setya)

KBR, Banyuwangi - Pemerintah Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur menyiapkan 55 ribu hektare lahan untuk dijadikan sawah abadi pada tahun 2018.

Kepala Dinas Pertanian Kabupaten Banyuwangi Arif Setiawan mengatakan 55 ribu hektare tersebut ada di 25 kecamatan. Lahan- lahan itu disiapkan khusus untuk lahan pertanian padi, dan tidak boleh dialihfungsikan menjadi lahan pertanian lain.

Rencana membuat lahan abadi itu dimaksudkan untuk mengantisipasi lahan-lahan pertanian produktif di Banyuwangi yang hilang karena alihfungsi untuk pembangunan perumahan atau sektor industri. 

"Lahan yang akan kita tetapkan itu 55 ribu hektare. Lahan itu sudah kita kolaborasikan dengan Perda, RPPRK, RPPRW yang ada di Dinas PU Cipta Karya dan Tataruang. Jadi disinergikan dengan mereka, termasuk disinergikan dengan Badan Pertanahan Nasional BPN," kata Arif Setiawan di Banyuwangi, Rabu (17/1/2018).

Kepala Dinas Pertanian Banyuwangi Arif Setiawan menambahkan pemerintah daerah akan memasang papan nama terhadap lahan persawahan abadi yang sudah disipan tersebut. Pemasangan papan nama itu dimaksudkan agar masyarakat mengetahui bahwa lahan itu merupakan lahan sawah abadi yang tidak boleh dialih fungsikan.

Namun Arif mengatakan pembuatan lahan sawah abadi tetap memerlukan komitmen dari masyarakat Banyuwangi. Kata Arif, warga harus bersedia menjaga lahan abadi itu agar tidak beralih fungsi, meski ditawar dengan harga tinggi.

Baca juga:

Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial
  • Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP
  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

RKUHP, Koalisi Kebebasan Pers Sangsi Audiensi dengan DPR Bawa Perubahan

  • BMKG : Kemarau di Aceh Berlanjut Hingga Maret
  • Israel Beli Minyak Ke ISIS
  • TC Tahap Dua TImnas, Milla Tak Panggil Evan Dan Ilham

Tidak lama lagi kita akan merayakan pesta rakyat yang diadakan setiap 5 tahun sekali. Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden yang jatuh pada tahun 2019.