Tragedi Mina, Petugas Tawaf Salahkan Jamaah Haji Iran

sekitar 300 jamaah haji Iran mulai bergerak dari Muzdalifah langsung ke Jamarat (tempat melempar jumrah). Padahal, semestinya mereka kembali ke tenda masing-masing untuk menunggu jadwal giliran melont

Minggu, 27 Sep 2015 18:10 WIB

Ilustrasi. (Foto: www.kemenag.go.id)

KBR - Tragedi desak-desakan di jalur melempar jumrah di Mina, Arab Saudi diduga karena ratusan jemaah haji asal Iran yang melanggar aturan.

Petugas Pelaksana Tawaf untuk jemaah haji Iran yang enggan disebut namanya menyebut, sekitar 300 jamaah haji Iran mulai bergerak dari Muzdalifah langsung ke Jamarat (tempat melempar jumrah). Padahal, seperti diberitakan media Ashraq al-Awsat dan Arab News, semestinya mereka kembali ke tenda masing-masing untuk menunggu jadwal giliran melontar jumrah.

Sementara menurut laporan Saudi Gazette, kelompok jemaah Iran itu sudah diperintahkan kembali ke tenda mereka, sehingga tidak perlu membawa barang bawaan ke Jamarat.

Alhasil, kelompok jemaah Iran itu pun berhimpitan dengan jemaah Turki dari arah berlawanan.

Desak-desakan pun tak terhindarkan dan menyebabkan lebih dari 700 orang jamaah haji tewas. Menurut Arab News, kamera CCTV merekam pergerakan 300 jemaah haji yang diduga melanggar aturan.

Di pihak lain, Ketua Komite Pusat Haji Arab Saudi Pangeran Khaled al-Faisal menyalahkan jamaah haji asal Afrika sebagai biang penyebab desak-desakan maut itu. Pernyataan itu lantas mengundang kritikan dan kecaman dari berbagai belahan dunia.

Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ikhtiar Membentengi Anak-anak Muda Dari Radikalisme

  • Kepala Korps Brimob soal Penganiayaan Anggota Brimob Terhadap Wartawan LKBN Antara
  • Wakil Ketua KPK Laode M Syarief Soal Sikap KPK Terhadap Pansus Angket KPK Di DPR
  • Mendikbud Muhajir Effendy Soal Penerapan Sekolah Lima Hari Sepekan
  • Jadi Kepala UKP Pembinaan Pancasila, Yudi Latif Jelaskan Perbedaan dengan BP7
  • Siti Nurbaya: Lestarikan Lingkungan Perlu Kejujuran

Pecah Antrian, PT ASDP Merak Pisahkan Kendaraan Pemudik Dengan Kendaraan Niaga

  • Desa Sambirejo Timur Tolak Jenazah Pelaku Teror di Mapolda Sumatera Utara
  • Pengamat: Eks ISIS Harus Direhabilitasi Sebelum Kembali ke Masyarakat
  • Lima Hari Bertugas, Dokter Anestesi Ditemukan Meninggal Dunia

Mudik seakan menjadi rutinitas tahunan dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Bagaimana kesiapan fasilitas sarana dan prasarana mudik tahun ini? Apakah sudah siap pakai untuk perjalanan pemudik?