Bom Bunuh Diri di Rumah Sakit Pakistan, 42 Orang Meninggal

Bom meledak di pintu masuk ruang gawat darurat ketika puluhan pengacara berkumpul dalam suasana berkabung memprotes pembunuhan atas pengacara terkenal Pakistan, Bilal Anwar Kasi, senin pekan lalu.

Senin, 08 Agus 2016 15:19 WIB

Dokumen foto dampak ledakan bom di Pakistan. (Antara/Reuters)

KBR- Sebuah bom meledak di Rumah Sakit Umum Quetta yang terletak di sebelah barat daya Pakistan. Bom menyebabkan sedikitnya 42 orang meninggal dan puluhan lainnya luka-luka. 

Bom meledak di pintu masuk ruang gawat darurat ketika puluhan pengacara berkumpul dalam suasana berkabung memprotes pembunuhan atas pengacara terkenal Pakistan, Bilal Anwar Kasi, senin pekan lalu. 

Dilansir BBC, pengacara dan wartawan yang meliput aksi protes tersebut menjadi korban terbanyak ledakan bom. 

Pengacara Baz Muhammad Kakar dan Juru Kamera Aaj TV, Shahzad Khan termasuk dalam korban yang meninggal dalam ledakan tersebut. 

Polisi senior Pakistan, Zahoor Ahmed Afridi, kepada Guardian mengatakan, belum jelas apakah penembakan pengacara dan pengeboman tersebut berhubungan atau tidak.

“Sekurangya ada 100 orang pengacara dan masyarakat biasa yang berkumpul di sana,”kata Afridi, Senin (8/8/2016).

Polisi memastikan ledakan bom tersebut merupakan aksi bom bunuh diri. Selain itu, ada aksi penembakan lepas ledakan bom tersebut.

Pemerintah Pakistan menyatakan saat ini penyelidikan terkait ledakan tersebut tengah berlangsung. “Serangan tersebut merupakan aksi terorisme,”kata Menteri Dalam Negeri Pakistan, Sarfraz Bugti.

Sebelumnya, beberapa serangan serupa juga terjadi di Quetta, ibukota provinsi Baluchistan ini. Aksi demi aksi tersebut diduga terkait dengan terkait dengan pemberontakan separatis serta ketegangan sektarian dan kejahatan.  (Sumber: BBC, VOA,The Guardian)

Editor: Malika 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial
  • Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP
  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

Becakayu Ambruk, Menteri PUPR Hentikan Proyek Infrastruktur Jalan Seluruh Indonesia

  • Ketua DPR Persilakan Polri Kaji UU MD3, Tapi Polisi Harus Tetap Patuh
  • Serangan Bom Di Suriah, 77 Orang Tewas
  • Belum Juga Dapat Medali Di Olimpiade, Atlet Korut Was-Was

Tidak lama lagi kita akan merayakan pesta rakyat yang diadakan setiap 5 tahun sekali. Pemilihan Umum Presiden dan Wakil Presiden yang jatuh pada tahun 2019.