Suriah Akui Kekurangan Tentara untuk Hadapi Pemberontak

Kelompok yang diperangi oleh militer Suriah mendapat bantuan dari negara-negara asing yang jumlahnya meningkat.

Senin, 27 Jul 2015 09:11 WIB

KBR - Militer Suriah terpaksa membiarkan sejumlah wilayah jatuh ke tangan pemberontak dalam perang sipil karena kekurangan tentara. Pengakuan itu disampaikan oleh Presiden Bashar al-Assad dalam pidato yang disiarkan oleh televisi Suriah. 

Ia menegaskan, militer mampu menjalankan fungsinya tetapi tidak bisa mempertahankan seluruh wilayah karena kekurangan tentara, sementara kelompok-kelompok yang diperangi oleh militer Suriah mendapat bantuan dari negara-negara asing yang jumlahnya meningkat. Presiden Suriah menambahkan, militer dapat mempertahankan wilayah-wilayah penting seperti Damaskus, kota Homs dan Hama serta wilayah pesisir. 

Sejak Maret, militer Suriah menelan kekalahan di beberapa wilayah, termasuk Provinsi Idlib, sebagian wilayah perbatasan dengan Yordania dan kota Palmyra. Di antara pemberontak yang diperangi adalah kelompok yang menyebut diri Negara Islam atau ISIS. Lebih dari 80.000 tentara dan milisi pemerintah tewas sejak konflik pecah pada Maret 2011. (BBC) 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Lies Marcoes Bicara Soal Perempuan dan Anak Dalam Terorisme

  • Begini Kata Wapres JK soal Ricuh di Mako Brimob
  • Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas

152 Napiter Mako Brimob Ditempatkan di 3 Lapas Nusakambangan

  • Abu Afif, Napi Teroris dari Mako Brimob Dirawat di Ruang Khusus RS Polri
  • Erupsi Merapi, Sebagian Pengungsi Kembali ke Rumah
  • Jelang Ramadan, LPG 3 Kg Langka di Rembang

Konflik agraria dari tahun ke tahun terus naik. Konsorsium Pembaruan Agraria (KPA) mencatat terjadi 600an konflik agraria sepanjang tahun lalu, meningkat 50 persen dibandingkan 2016.