Korban Tewas Gelombang Panas Pakistan Hampir 700 Orang

Pejabat kesehatan Provinsi Sindh, Saeed Mangnejo mengatakan 613 orang meninggal hanya dalam kurun waktu empat hari.

Rabu, 24 Jun 2015 13:15 WIB

Ilustrasi gelombang panas

KBR - Gelombang panas yang menerjang Pakistan diperkirakan menelan korban tewas sebanyak 700 orang hingga  Selasa (23/6/2015) kemarin. Hal tersebut dipastikan oleh pemerintah Kota Karachi di Pakistan.

Pejabat kesehatan Provinsi Sindh, Saeed Mangnejo mengatakan, 613 orang meninggal hanya dalam kurun waktu empat hari, setelah masuk di Rumah Sakit Kota Karachi. Selain itu, ia juga mengatakan terdapat 80 orang lainnya yang meninggal di rumah sakit swasta.

Keadaan ini diperparah dengan penerapan pemadaman listrik oleh Pemerintah Pakistan sehingga warga kesulitan menggunakan pendingin ruangan (AC) dan kipas angin. Padahal sebelumnya, Perdana Menteri Pakistan Nawaz Sharif berjanji tidak akan terjadi pemadaman, namun pemadaman semakin sering terjadi sejak awal Ramadan.

Sementara Badan Meteorologi Pakistan memperkirakan, cuaca akan mendingin pada pekan ini. Suhu tertinggi yang pernah dialami Karachi ialah 47 derajat celsius pada 1979. (BBC)


Editor : Sasmito Madrim

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2
  • (Wawancara) Batal Temui Luhut, Senator Australia Kecewa
  • PDIP: Jika Tak Kompak Dukung Pemerintah, Silakan PAN Keluar Dari Koalisi
  • Indonesia Turki Sepakati Perangi Terorisme Lintas Negara
  • Alasan Polisi Hentikan Kasus Kaesang

HNW Sarankan Masyarakat Gugat UU Pemilu ke MK

  • Diskusi Karya Enny Arrow di Semarang Dilarang Polda Jateng
  • Persiba Dukung Wasit Asing di Liga 1
  • Rafinha Berambisi Jadi Suksesor Lahm

Perkawinan anak dibawah usia minimal, menjadi hal memprihatinkan yang seharusnya menjadi perhatian dari pemerintah apabila benar-benar ingin melindungi anak-anak sebagai generasi penerus Bangsa.