Rusak karena Wisatawan, Pulau Koh Tachai Ditutup

Ditutup sampai waktu yang belum ditentukan.

Selasa, 17 Mei 2016 11:45 WIB

Pulau Koh Tachai ditutup sementara karena rusak akibat wisatawan (Foto: Bangkok Post)

Pulau Koh Tachai ditutup sementara karena rusak akibat wisatawan (Foto: Bangkok Post)

KBR - Otoritas Thailand akan menutup Pulau Koh Tachai karena banyak wisatawan yang merusak lingkungan di sana.

Pulau ini adalah bagian dari Taman Nasional Similan. Sebagian besar taman nasional laut di Thailand tutup antara bulan Mei sampai Oktober karena sedang mengalami muson, tapi Tachai tidak akan dibuka kembali untuk umum. Pulau Koh Tachai akan mulai ditutup per 15 Oktober 2016 sampai waktu yang belum ditentukan.

Pulau ini terkenal di kalangan wisatawan dan penyelam. Meski pulau ditutup, wisatawan bisa tetap mendapatkan akses ke beberapa tempat penyelaman di sana.

“Kami harus menutup tempat ini untuk melakukan rehabilitasi lingkungan, baik di pulau maupun di laut. Kami tidak ingin kegiatan itu diganggu aktivitas wisatawan supaya rehabilitasi masih bisa dilakukan,” kata Kepala Departemen Taman Naisonal, Tunya Netithammakul.

Pantai di Koh Tachai ini bisa memuat sampai 70 orang. Tapi kadang ada sampai 1000 wisatawan yang memenuhi pantai tersebut, lengkap dengan kios makanan dan perahu wisata. Ini melebih kapasitas pulau dan menyebabkan kerusakan yang terancam tak bisa diperbaiki lagi.

Jutaan wisatawan berkunjung ke Thailand setiap tahun. Sebagian besar berkunjung ke pantai dan pulau-pulau di sana. (Bangkok Post, BBC) 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

OTT di PN Jaksel, KPK Tetapkan Dua Orang Tersangka

  • DPR Akan Panggil Panglima TNI Terkait Pembelian Helikopter AW 101
  • Polres Jombang Temukan Modus Penjualan Narkoba Secara Kredit
  • Presiden AS Pilih Pertahankan Pasukan dari Afghanistan

Indonesia baru merayakan dirgahayu yang ke-72. Ada banyak harapan membuncah untuk generasi penerus yang bisa membawa Indonesia ke arah yang lebih baik.