Tiongkok Marah Karena Amerika akan Kirim Kapal dan Pesawat Militer

Menlu Amerika John Kerry berada di Tiongkok untuk menekan Beijing agar menghentikan tindakannya yang bersifat menguasai di Laut Cina Selatan yang membuat khawatir Amerika dan negara-negara tetangga Tiongkok yang lebih kecil.

Sabtu, 16 Mei 2015 14:18 WIB

Menlu AS John Kerry/ Foto: Antara

Menlu AS John Kerry

KBR, Cina - Menlu Amerika John Kerry berada di Tiongkok untuk menekan Beijing agar menghentikan tindakannya yang menguasai di Laut Cina Selatan. Hal ini membuat khawatir Amerika dan negara-negara tetangga Tiongkok yang lebih kecil.
 
Kerry hari Sabtu tiba di Beijing untuk melakukan serangkaian pertemuan dengan para pemimpin Tiongkok di tengah-tengah perang kata-kata antara pejabat Amerika dan Tiongkok mengenai proyek reklamasi yang dilakukan Tiongkok di perairan yang disengketakan.
 
Pejabat Amerika minggu ini mengatakan Menlu Kerry membawa pesan bagi Tiongkok bahwa reklamasi besar-besaran dan perilaku Tiongkok di Laut Cina Selatan merusak citra dan hubungan luar negeri Tiongkok termasuk dengan Amerika.
 
Tiongkok bereaksi marah atas kemungkinan Amerika mengirim kapal-kapal dan pesawat militer untuk menentang klaim Tiongkok atas pulau-pulau yang direklamasinya. Hari Jumat, Tiongkok menegaskan kembali akan membela klaim-klaim itu dan tidak akan pasif saja jika diancam.
 
Klaim tersebut telah mencemaskan kawasan itu dimana pulau-pulau kecil dan karang,  di Laut Cina Selatan diperebutkan oleh Tiongkok dan lima negara Asia lainnya. Amerika mengatakan tidak memihak dalam klaim kedaulatan wilayah itu tapi berkeras sengketa itu harus di rundingkan. Amerika juga menegaskan bahwa menjamin keamanan laut dan akses ke salah satu lintas pelayaran niaga tersibuk di dunia itu adalah prioritas keamanan nasional Amerika.
 

 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

Ini Hasil Rapat Bamus DPR soal Perppu Ormas

  • Tim Arkeolog Sumba Berupaya Cetak Kerangka Situs 2800 Tahun
  • LN: Amerika Terapkan Sanksi Baru bagi Pendukung Korea Utara
  • OR: Di Tengah Ketakpastian Draxler Didekati Sejumlah Klub

Indonesia baru merayakan dirgahayu yang ke-72. Ada banyak harapan membuncah untuk generasi penerus yang bisa membawa Indonesia ke arah yang lebih baik.