Pengusaha Burma Dibebaskan dari Daftar Sanksi AS

Departemen Luar Negeri Amerika Serikat mencabut pengusaha terkenal asal Burma, Win Aung dari daftar sanksi.

Jumat, 24 Apr 2015 12:03 WIB

KBR - Departemen Luar Negeri Amerika Serikat mencabut pengusaha terkenal asal Burma, Win Aung dari daftar sanksi. 

Kepala Kamar Dagang dan Industri Burma, yang merupakan pemilik perusahaan konstruksi Dagon Internasional yang membantu pembangunan Ibukota Naypitaw, resmi dikeluarkan daari daftar Negara dan Orang Terlarang, Kamis (23/4/2015). 

Selain itu, dua perusahaan milik Win Aung juga telah dikeluarkan dari daftar sanksi Departemen Keuangan. Namun pernyataan Deplu AS itu tak merinci alasan pencabutan itu. 

Sebelumnya, menurut kawat rahasia diplomatik AS yang dipublikasi Wikileaks, Win Aung dituduh mengekspor kayu yang diambil dari hutan lindung setelah memenangkan kontrak yang diberikan karena kedekatannya dengan militer.

Editor: antonius Eko 

 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

Ini Hasil Rapat Bamus DPR soal Perppu Ormas

  • Tim Arkeolog Sumba Berupaya Cetak Kerangka Situs 2800 Tahun
  • LN: Amerika Terapkan Sanksi Baru bagi Pendukung Korea Utara
  • OR: Di Tengah Ketakpastian Draxler Didekati Sejumlah Klub

Indonesia baru merayakan dirgahayu yang ke-72. Ada banyak harapan membuncah untuk generasi penerus yang bisa membawa Indonesia ke arah yang lebih baik.