Pengadilan Bangladesh Keluarkan Surat Perintah Penahanan Ketua Oposisi

Khaleda Zia dituduh berada dibalik kasus pemboman bus saat demonstrasi tahun lalu.

Kamis, 31 Mar 2016 13:24 WIB

Pemimpin oposisi Bangladesh, Khaleda Zia. Foto: Wiki

AUDIO

KBR- Pengadilan Bangladesh telah mengeluarkan surat perintah penahanan terhadap pemimpin oposisi negara itu, Khaleda Zia, atas kasus pemboman bus saat demonstrasi tahun lalu.

Melansir VOA, Zia dan 27 pimpinan lainnya dari Partai Nasionalis Bangladesh didakwa menghasut pemboman itu saat ada demonstrasi besar-besaran meminta Perdana Menteri Sheikh Hasina turun. 

Kala itu, setidaknya 120 orang tewas dan ratusan terluka dalam bentrokan politik yang menggunakan bom molotov.

Juru Bicara partai, Ruhul Kabir Rivzi, menyebut dakwaan itu lucu. Kata dia, dakwaan itu sangat bermotif politik dan merupakan upaya melawan Zia. 

Dua perempuan politikus itu adalah lawan politik sejak lama. Selama dua puluh tahun terakhir, mereka menjabat sebagai perdana menteri secara bergantian masing-masing dua kali. Keduanya punya hubungan dengan bekas pemimpin negara itu. (VOA/ Reu) 

Editor: Malika

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ikhtiar Membentengi Anak-anak Muda Dari Radikalisme

  • Kepala Korps Brimob soal Penganiayaan Anggota Brimob Terhadap Wartawan LKBN Antara
  • Wakil Ketua KPK Laode M Syarief Soal Sikap KPK Terhadap Pansus Angket KPK Di DPR
  • Mendikbud Muhajir Effendy Soal Penerapan Sekolah Lima Hari Sepekan
  • Jadi Kepala UKP Pembinaan Pancasila, Yudi Latif Jelaskan Perbedaan dengan BP7
  • Siti Nurbaya: Lestarikan Lingkungan Perlu Kejujuran

Pecah Antrian, PT ASDP Merak Pisahkan Kendaraan Pemudik Dengan Kendaraan Niaga

  • Desa Sambirejo Timur Tolak Jenazah Pelaku Teror di Mapolda Sumatera Utara
  • Pengamat: Eks ISIS Harus Direhabilitasi Sebelum Kembali ke Masyarakat
  • Lima Hari Bertugas, Dokter Anestesi Ditemukan Meninggal Dunia

Mudik seakan menjadi rutinitas tahunan dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Bagaimana kesiapan fasilitas sarana dan prasarana mudik tahun ini? Apakah sudah siap pakai untuk perjalanan pemudik?