Konten Pornografi di Whatsapp, Kominfo Ancam Blokir

"Notice Senin dini hari dan Senin pagi tadi. Rabu harusnya mereka merespon. Kalau tidak ada tanggapan, kita blokir,"

Senin, 06 Nov 2017 18:36 WIB

Ilustrasi

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

KBR, Jakarta- Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) memblokir enam domain name system (DNS) Tenor.com selaku penyedia konten berbentuk GIF pada platform media sosial WhatsApp. Dirjen Aplikasi dan Informatika Kominfo Semuel Abrijani Pangerapan mengatakan, langkah ini merupakan tindak lanjut laporan masyarakat yang mengeluhkan banyaknya konten pornografi yang bisa diakses bebas di aplikasi percakapan itu.

Enam DNS yang telah diblokir adalah tenor.com, api.tenor.com, blog.tenor.com, qa.tenor.com, media.tenor.com, media1.tenor.com.

Ia berharap pihak WhatsApp  juga aktif menghapus konten-konten yang dimaksud.

"Ini adalah konten dari pihak ketiga. Kami diminta kontak pihak ketiga. Kita terima mau terima itu aja. Kita sudah lakukan blokir untuk pihak ketiganya tapi mereka pun harus lakukan secara aktif untuk melakukan take down. Minimal konten-konten itu tidak dapat diakses dari Indonesia," kata Semuel dalam konferensi pers di kantornya, Senin (6/11/2017)

Semuel menambahkan, Kominfo juga telah menghubungi Facebook  selaku pemilik platform WhatsApp. Kata dia, Kementerian mengirimkan tiga kali permohonan (notice) agar WhatsApp memblokir konten-konten yang diprotes. Apabila dalam waktu dua hari tidak ada tindakan apapun, maka Kementerian mengancam akan memblokir WhatsApp

"Notice Senin dini hari dan Senin pagi tadi. Rabu harusnya mereka merespon. Kalau tidak ada tanggapan, kita blokir," tuturnya.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh

  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum

KPK Minta Opini Alternatif, IDI Siapkan Pemeriksaan terhadap Novanto

  • Ratusan Warga Non-Papua Keluar dari Lokasi Konflik Tembagapura
  • Jokowi Minta DPD Dukung Pembangunan Daerah
  • Satgas Temukan Kayu-kayu Hasil Pembalakan Liar Hutan Lindung di Nunukan

“Jadi orang malah jadi keluar masuk untuk merokok, berapa waktu yang terbuang,” kata Tari Menayang dari Komnas Pengendalian Tembakau