AMAN Rejang Lebong Segera Ajukan Raperda Perlindungan Masyarakat Adat

Jika Raperda itu disetujui DPRD, maka peraturan itu bakal menjadi peraturan ketiga tentang masyarakat adat di Rejang Lebong.

Kamis, 30 Nov 2017 10:38 WIB

Ilustrasi rumah adat di Rejang Lebong, Bengkulu. (Foto: rejanglebongkab.go.id)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}

KBR, Rejang Lebong - Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) Kabupaten Rejang Lebong, Provinsi Bengkulu mulai membuat draf Rancangan Peraturan Daerah (Raperda) beserta naskah akademik mengenai Pengakuan dan Perlindungan Masyarakat Adat.

Jika Raperda itu disetujui DPRD, maka peraturan itu bakal menjadi peraturan ketiga tentang masyarakat adat di Rejang Lebong. 

Ketua Badan Pelaksana Harian Aliansi Masyarakat Adat Nusantara (AMAN) Def Tri Hamri mengatakan saat ini penyusunan Raperda Masyarakat Adat sudah masuk bagian finalisasi, sebelum dibuatkan naskah akademik.

"Kami tinggal menyusun naskah dan draft-nya. Ini dilakukan bersama-sama dengan dinas terkait serta tokoh masyarakat," kata Def kepada KBR, di Rejang Lebong, Rabu (29/11/2017).

Baca juga:

Organisasi AMAN suah beberapa kali melakukan pertemuan untuk menyusun draf Rancangan Perda Masyarakat Adat. Termasuk pertemuan di kecamatan yang masih kental dengan adat istiadat warga.

"Yang masih kental adatnya itu di daerah Lembak, Kecamatan Bermani Ulu dan Selupu Rejang," kata Def Tri Hamri. 

Di Kabupaten Rejang Lebong saat ini sudah ada dua Perda tentang adat yaitu, Perda Nomor 4 tahun 1968 terkait Istiadat dimana salah satunya mengatur kelembagaan dan musyawarah adat, dan Perda nomor 2 tahun 2007 tentang hukum adat dan istiadat.

"Kalau yang kami susun saat ini adalah Perda tentang pengakuan masyarakat adat, tetapi lebih subjektif termasuk hukum adatnya juga," kata Def Tri.

Ia berharap setelah usulan disampaikan ke DPRD Rejang Lebong, nantinya Dewan bisa mempercepat proses pembahasan.

Editor: Agus Luqman 

Komentar
Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Puluhan organisasi Masyarakat sipil melalui gerakan #BersihkanIndonesia menantang kedua capres dan cawapres yang berlaga dalam Pemilu Presiden 2019 mewujudkan komitmen “Indonesia Berdaulat Energi".