Trump Menang, Pemerintah Disarankan Batalkan Gabung TPP

"Ngapain? Habisin waktu. Saya pikir lupakan saja, Enggak akan itu terjadi dalam satu-dua tahun ini. Amerika pasti enggak akan mau."

Jumat, 11 Nov 2016 18:38 WIB

Presiden terpilih Amerika Serikat Donald Trump. (Foto: Antara)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}



KBR, Jakarta- Pemerintah disarankan membatalkan rencana bergabung dalam perjanjian kerja sama dengan Amerika Serikat atau Trans Pacific Partnership (TPP). Ketua Staf Ahli Wakil Presiden Sofjan Wanandi mengatakan, situasi politik negeri paman Sam sudah tidak memungkinkan terjalinnya TPP. Sofjan beralasan   partai pemenang Pemilu, Republik, menentang skema kerja sama itu.

Kata dia, saat ini pemerintah lebih baik berfokus pada upaya memperkuat ekonomi di dalam negeri. Apabila ingin memperkuat kerja sama perdagangan dengan negara lain, Sofjan menyarankan pemerintah lebih berfokus pada kerja sama dengan Eropa dan Australia.

"Saya pikir kita kita tidur saja. Pikirkan yang lain aja. Kan kita juga lagi pikirkan CEPA sama Eropa dan Australia. (Jadi rencana pemerintah untuk bergabung tidak akan dilakukan?) Enggak perlu. Amerika saja  enggak setuju apalagi kita. Ngapain? Habisin waktu. Saya pikir lupakan saja, Enggak akan itu terjadi dalam satu-dua tahun ini. Amerika pasti enggak akan mau. Apalagi sekarang Republican pegang kongresnya, senatnya. Cuma kita harus melihat seberapa jauh omongannya itu dilaksanakan," kata Sofjan di kantor Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Jumat (11/11/16).

Sofjan mengatakan, Donald Trump sebagai presiden terpilih  berasal dari Partai Republik, termasuk yang menentang skema kerja sama TPP. Selain itu, kursi di Parlemen juga kini dikuasai Partai Republik. Sehingga, Sofjan pesimistis perjanjian itu akan terealisasi.

Sofjan berujar, saat ini pemerintah Indonesia bisa melihat arah kebijakan ekonomi Trump terlebih dahulu. Selain itu, pemerintah juga bisa menjalin kerja sama dengan negara maju lainnya, seperti Eropa, Australia, Jepang, dan Tiongkok. Sofjan beralasan, pemerintah harus mulai mencari alternatif kerja sama dengan negara lain, apabila ekspor barang ke AS nantinya tertekan.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ikhtiar Membentengi Anak-anak Muda Dari Radikalisme

  • Kepala Korps Brimob soal Penganiayaan Anggota Brimob Terhadap Wartawan LKBN Antara
  • Wakil Ketua KPK Laode M Syarief Soal Sikap KPK Terhadap Pansus Angket KPK Di DPR
  • Mendikbud Muhajir Effendy Soal Penerapan Sekolah Lima Hari Sepekan
  • Jadi Kepala UKP Pembinaan Pancasila, Yudi Latif Jelaskan Perbedaan dengan BP7
  • Siti Nurbaya: Lestarikan Lingkungan Perlu Kejujuran

Pecah Antrian, PT ASDP Merak Pisahkan Kendaraan Pemudik Dengan Kendaraan Niaga

  • Desa Sambirejo Timur Tolak Jenazah Pelaku Teror di Mapolda Sumatera Utara
  • Pengamat: Eks ISIS Harus Direhabilitasi Sebelum Kembali ke Masyarakat
  • Lima Hari Bertugas, Dokter Anestesi Ditemukan Meninggal Dunia

Mudik seakan menjadi rutinitas tahunan dalam menyambut Hari Raya Idul Fitri. Bagaimana kesiapan fasilitas sarana dan prasarana mudik tahun ini? Apakah sudah siap pakai untuk perjalanan pemudik?