Jokowi Bertekad Cegah Perkembangan Paham Radikalisme di Indonesia

Jokowi menambahkan, dibutuhkan pemantapan kembali ideologi Pancasila oleh seluruh komponen bangsa, baik pemerintah, tokoh masyarakat maupun pemuka agama.

Selasa, 22 Nov 2016 09:45 WIB

Presiden Joko Widodo bersama Kapolri TIto Karnavian. (Foto: ANTARA)


KBR, Jakarta - Presiden Joko Widodo menyatakan pemerintah dengan kekuatan penuh bertekad mencegah paham radikalisme tumbuh berkembang di Indonesia.

Jokowi juga mengatakan diperlukan penguatan semangat kebhinekaan dan pluralisme.

Hal itu disampaikan Presiden Jokowi, dalam pertemuan sarapan pagi bersama Ketua Umum Partai Nasdem Surya Paloh di Istana Merdeka hari ini.

"Yang sangat penting, pemerintah bertekad dengan seluruh kekuatan, saya ulang, pemerintah bertekad dengan seluruh kekuatan untuk mencegah tumbuh kembangnya paham radikalisme-radikalisme di negeri kita, Indonesia," kata Jokowi di Istana Merdeka, Selasa (22/11/2016).

Baca: Kepala BNPT Akan Libatkan Ormas untuk Lawan Radikalisme   

Jokowi menambahkan, dibutuhkan pemantapan kembali ideologi Pancasila oleh seluruh komponen bangsa, baik pemerintah, tokoh masyarakat maupun pemuka agama.

Selain itu, Pancasila semestinya selalu menjadi sumber produk-produk kebijakan pemerintah maupun DPR.

"Termasuk produk-produk yang dikeluarkan oleh DPR, maupun kebijakan-kebijakan pemerintah itu harus bermuara kepada ideologi Pancasila," lanjutnya.

Baca juga:


Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan

  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah
  • Wiranto Ajak 5 Negara Keroyok ISIS di Marawi
  • Jokowi: Dulu Ikut Presidential Threshold 20 Persen, Sekarang Kok Beda...
  • Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU
  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI

Ini Hasil Rapat Bamus DPR soal Perppu Ormas

  • Tim Arkeolog Sumba Berupaya Cetak Kerangka Situs 2800 Tahun
  • LN: Amerika Terapkan Sanksi Baru bagi Pendukung Korea Utara
  • OR: Di Tengah Ketakpastian Draxler Didekati Sejumlah Klub

Indonesia baru merayakan dirgahayu yang ke-72. Ada banyak harapan membuncah untuk generasi penerus yang bisa membawa Indonesia ke arah yang lebih baik.