Buni Yani Jalani Pemeriksaan di Bareskrim

Buni Yani diperiksa sebagai saksi kasus dugaan penistaan agama oleh Ahok.

Kamis, 10 Nov 2016 10:24 WIB

Buni Yani. Foto: Antara

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR, Jakarta- Pengunggah video rekaman pidato Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok, Buni Yani menjalani pemeriksaan di Bareskrim Polri. Buni Yani diperiksa sebagai saksi kasus dugaan penistaan agama oleh Ahok. Dia datang ke Bareskrim bersama kuasa hukumnya sekitar pukul 09.30 WIB.


Kuasa hukum Buni Yani, Aldwin Rahadian mengatakan, kliennya bakal memberikan keterangan tentang video yang diunggahnya. Kata dia, Buni Yani juga akan mengklarifikasi tentang tuduhan penyuntingan video.

"Jadi kedatangan kita ini, kita bersyukur, ini kita akan mengklarifikasi secara gamblang nanti menjelaskan posisinya pak Buni seperti apa, karena yang selama ini beredar kan memotong video, menghilangkan data fakta ini tidak pernah kita lakukan. Nah untuk lebih jelas, nanti kita akan bertemu rekan media setelah pemeriksaan. Saya akan ceritakan gamblang, keterangan-keterangan yang disampaikan," kata Aldwin di Bareskrim, Kamis (10/11/2016)

Aldwin Rahadian mengaku telah menyiapkan bukti rekaman video yang disimpan di telepon genggam.

"(Video-red) di handphone ada," lanjutnya.

Sementara Buni Yani terkesan irit bicara. Ia hanya mengaku siap untuk menjalani pemeriksaan hari ini.

(Sudah siap, Pak?) Siap sangat siap," kata Buni Yani.

Baca: Dugaan Penistaan Agama, MUI Desak Polisi Gunakan Pandangannya Sebagai Acuan

Sebelumnya, Buni Yani sendiri dalam sebuah talkshow di televisi mengaku salah dalam mentranskrip video Ahok. Dia mengaku tidak mendengar kata "pakai" dalam video itu karena mentranskrip dengan menggunakan headset. Kasus Buni Yani ini berjalan di Polda Metro Jaya. Sementara dugaan penistaan agama oleh Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok kini berjalan di Bareskrim Mabes Polri. 


Editor: Sasmito

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Perlambat Izin Usaha, Jokowi Siap Hajar Petugas

  • Kasus Novel Jadi Ganjalan Jokowi pada Pemilu 2019
  • Jokowi Perintahkan Polisi Kejar MCA sampai Tuntas
  • MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi
  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial

Sumur Minyak Tradisional Terbakar, Puluhan Warga Aceh Timur Mengungsi

  • Polisi Masih Selidiki Kebakaran Sumur Minyak di Aceh
  • Pemerintah Hong Kong Janji Bantu Indonesia Ungkap Kasus Bank Century
  • Dortmund Pertimbangkan Gunakan Jasa Arsene Wenger

Anda berencana ke luar negeri? Ingin beli oleh-oleh, tapi takut kena pajak? Pada 1 Januari 2018, pemerintah menerbitkan regulasi baru untuk impor barang bawaan penumpang dan awak sarana pengangkut.