Bengawan Solo Meluap, 20 Desa di Bojonegoro dan Lahan Pertanian Terendam

Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bojonegoro, Jawa Timur mencatat 20 desa terendam banjir akibat luapan Sungai Bengawan Solo.

Sabtu, 26 Nov 2016 23:38 WIB

Sejumlah warga menerobos genangan banjir luapan Bengawan Solo yang melanda Desa Ledokwetan, Kecamatan Kota, Bojonegoro, Jawa Timur. (Foto: Antara)


KBR, Jakarta - Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Bojonegoro, Jawa Timur mencatat 20 desa terendam banjir akibat luapan Sungai Bengawan Solo. Bahkan banjir di salah satu desa menyebabkan permukiman warga terendam.

Kepala Pelaksana BPBD Bojonegoro Andi Sujarwo mengatakan, ketinggian air mencapai 14.92 meter di atas permukaan laut. Dengan kondisi tersebut, kabupaten itu memasuki posisi siaga II atau kuning. Sebagai langkah antisipasi, BPBD telah menyiapkan dua lokasi pengungsian yakni di Ledok Kulon dan Gedung Serbaguna Kota.

"Untuk saat ini kita masih di posisi siaga kuning atau siaga dua. Untuk laporan yang sudah masuk ke Pusdalops BPBD itu saat ini ada 20 desa terendam. Di sekitaran pemukiman dan persawahan. Untuk pemukiman yang terendam baru satu desa. Salah satunya di Kelurahan Ledok Kulon," jelas Kepala Pelaksana BPBD Bojonegoro Andi Sujarwo kepada KBR.

Baca: Banjir di Jombang Landa 6 Kecamatan

Andi Sujarwo menambahkan, kondisi ketinggian air di tanggul Sungai Bengawan Solo terus meningkat lantaran hujan dengan intensitas lebat masih terus terjadi. BPBD, lanjutnya, telah membentuk tim komando untuk menangani bencana banjir.

"Kami sudah siapkan tim, komando darurat sudah terbentuk. Kami sekarang sedang melakukan evaluasi pengungsi, kebutuhan dan segala macam," jelasnya. (ika)

Baca: Banjir di Cilacap, Meluas

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh

  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum

Polisi Selidiki Penadah dan Penyuplai Hasil Pendulang Emas Ilegal di Freeport

  • Bappeda DKI: Anggaran Kunker DPRD Naik Karena Djarot
  • Presiden Minta Malaysia Impor Beras Dari Indonesia
  • Kejati Tahan 2 Tersangka Mark Up Alat Tangkap untuk Nelayan di Mandailing Natal

Guna mengembangkan dan mengapresiasi Organisasi Kepemudaan, Kementerian Pemuda dan Olahraga menyelenggarakan "Pemilihan Organisasi Kepemudaan Berprestasi 2017"