Dana Bencana Minim, DPRD Kota Ternate Ancam Boikot

Dari rancangan Rp 6-7 miliar, yang tercantum hanya Rp 2 miliar

Selasa, 18 Okt 2016 20:33 WIB

Ilustrasi (Foto: Antara)

KBR, Ternate- Komisi III Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kota Ternate mengancam bakal memboikot pembahasan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) 2017 jika pemerintah tidak mengalokasikan anggaran yang cukup kepada Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD). Ketua Komisi III DPRD Kota Ternate Muhajirin Bailusy mengatakan BPBD merancang anggaran untuk antisipasi pembiayaan penanggulangan bencana pada 2017 senilai Rp 6-7 miliar. Namun, yang muncul dalam dokumen hanya Rp 2 miliar.

Sementara anggaran untuk Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Bappeda mencapai Rp 17 miliar.

"Torang bicara bagaimana mengurangi resiko bencana, realisasi dari apa yang torang bicarakan ternyata dorang tidak konsisten di lapangan tidak konsisten, politik anggarannya juga tidak mengarah ke sana. Saya kira gambaran di KUA PPAS komisi III sangat kecewa. Karena perbandingan antara Bappeda dengan BPBD yang jauh berbeda antara Rp 17 miliar dan Rp 2 miliar ini jauh berbeda," kata Muhajirin kepada wartawan, Selasa (19/10/2016).

Menurut Muhajirin, ketidaksesuain anggaran juga terjadi di sejumlah sektor lainnya. Semisal pendidikan dan kesehatan yang dianggarkan 20 pesen dan 10 persen. Untuk itu komisi III kata Muhajirin, mendesak pemerintah kota ternate untuk segera merevisi rancangan APBD 2017. Jika tidak pihaknya memboikot pembahasan APBD 2017.

Editor: Dimas Rizky

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas

  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres
  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil

Kepala KSP Moeldoko Tepis Anggapan Miring

  • Izin Impor Beras Dialihkan, PT PPI Tak Keberatan
  • BNPB Siapkan Anggaran Rp 166 Miliar untuk Perbaiki Rumah Korban Banjir Bima
  • PS TNI Gagal Menang Melawan 10 Pemain Persebaya

Memberdayakan masyarakat bisa dilakukan dengan banyak cara. Salah satunya seperti apa yang dilakukan anak-anak muda asal Yogyakarta ini melalu platform digital yang mereka namai IWAK.