Jadi Tersangka? Novel: Tidak Masalah

"Tapi tadi Novel bilang kepada saya, ada kasus yang tidak ada tersangkanya, yakni kasus penyiraman air keras kepada dirinya."

Selasa, 12 Sep 2017 21:50 WIB

Penyidik senior KPK Novel Baswedan. (Foto: Antara)

KBR, Jakarta- Penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi, Novel Baswedan mengaku tidak gentar dengan ancaman akan dijadikan tersangka atas dugaan pencemaran nama baik. Tuduhan itu dilaporkan oleh atasannya, Direktur Penyidikan KPK, Aris Budiman. Novel, seperti dikutip salah seorang tim advokasinya, Dahnil Anzar mengatakan,  sudah siap dengan segala sesuatu yang akan diberikan kepadanya.

Novel, masih menurut Dahnil, justru menganggap hal tersebut merupakan hal yang lazim terjadi pada dirinya saat menangani kasus korupsi besar, ataupun pada saat berusaha mengungkap dugaan tindak pidana dilakukan oleh petinggi di kepolisian.

"Tadi saya ngobrol dengan Novel, dia cuma bilang,  tidak ada masalah. Itu sudah jadi standar sejak dulu.  Ketika ada kasus besar yang diduga melibatkan politisi besar (kasus e-KTP) atau diduga melibatkan pihak kepolisian terlibat (kasus penyiraman), pasti ada upaya fight back yang berujung pada kriminalisasi'. Bagi Novel itu biasa saja. Dan tentu jawaban sederhana yang disampaikan Novel tadi adalah Allah maha tahu, mana yang terbaik buat kita, tawakal saja," katanya.

Baca: - Novel Bisa Tersangka

Putusan Aris Budiman

Dahnil juga menambahkan, Novel justru sempat berseloroh menanggapi pernyataan Juru Bicara Kepolisian Jakarta Argo Yuwono, yang menyebut setiap kasus pasti memiliki tersangka.

"Tapi tadi Novel bilang kepada saya, ada kasus yang tidak ada tersangkanya, yakni kasus penyiraman air keras kepada dirinya. Hingga lima bulan lebih, polisi belum juga menetapkan seorangpun sebagai tersangka," ujar Dahnil yang meniru pernyataan Novel.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP

  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres
  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil

Kuasa Hukum Kecewa Vonis Hakim dalam Kasus Spanduk Palu Arit

  • Dianggap Pendatang dan Tak Punya KTP, 700 Warga Lombok Barat Tak Punya Hak Pilih
  • Jutaan Umat Hindu Akan Hadiri Festival Sungai Gangga
  • Petenis Chung Hyeon Ternyata Punya Gangguan Mata

Padahal para pekerja di kedua jenis industri ini kerap dituntut bekerja melebihi jam kerja dan juga kreativitas yang tak terbatas.