Kemenkominfo Resmi Cabut Blokir Telegram

"Kita juga minta Telegram harus memiliki perwakilan di Indonesia. Perwakilan itu juga harus tahu bahasa dan bahasa yang ada di kita," kata Rudiantara di Kantor Kominfo, Kamis (10/8/2017).

Kamis, 10 Agus 2017 20:41 WIB

Menkominfo RUdiantara. (Foto: kominfo.go.id/Publik Domain)

KBR, Jakarta - Kememterian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) resmi mencabut blokir terhadap aplikasi Telegram, Kamis (10/8/2017).

Keputusan pencabutan blokir itu diambil setelah pihak pengembang aplikasi Telegram mematuhi aturan yang berlaku dan memenuhi syarat dari Kemenkominfo.

Menkominfo Rudiantara mengatakan syarat yang diberikan kepada Telegram diantaranya pihak telegram harus membuat kanal komunikasi khusus bagi pemerintah Indonesia, agar komunikasi antara Telegram dengan Kemenkominfo bisa berlangsung lebih cepat dan efisien.

Selain itu, kata Rudiantara, Kominfo juga minta diberikan otoritas sebagai trusted flagger terhadap akun atau kanal dalam Telegram.

Trusted flagger atau pihak yang punya otoritas memberi tanda terhadap kanal-kanal bermuatan negatif seperti terorisme. Sebelumnya, pemerintah juga sudah mendapat otoritas sebagai trusted flagger pada konten-konten di Google dan programnya seperti Youtube.

"Kita juga minta Telegram harus memiliki perwakilan di Indonesia. Perwakilan itu juga harus tahu bahasa dan bahasa yang ada di kita," kata Rudiantara di Kantor Kominfo, Kamis (10/8/2017).

Meski segel telah dibuka, Rudiantara, masih ada beberapa domain yang belum bisa diakses hingga kini. Dari 11 domain Telegram, masih ada yang tertutup. Hal itu, kata Rudi, tergantung mekanisme masing-masing perusahaan penyedia layanan internet (internet service provider/ISP).

Proses normalisasi domain paling lambat rampung dalam 24 jam.

"Jadi Jumat besok, semua masyarakat dengan ISP apa saja bisa membuka 11 domain telegram yang sebelumnya diblokir," jelasnya.

Baca juga:


Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP

  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres
  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil

Jokowi: Bantuan untuk Kabupaten Asmat Terkendala Akses Transportasi

  • Pemikul Sabu 30 Kilogram Divonis 20 Tahun
  • Hari Kelima, Kabut Asap Tebal Landa Hong Kong
  • Federer Lolos ke Perempat Final Australia Terbuka

Presiden Joko Widodo menyerukan agar PR anak-anak sekolah tak hanya urusan menggarap soal. Tapi melakukan hal-hal yang terkait kegiatan sosial dan lingkungan.