Cegah Radikalisme di Kampus, Menristekdikti Gandeng BNPT dan BIN

"Jangan sampai mahasiswa kegiatan kosong karena diisi oleh mereka-mereka itu. Ini harus kita isi kegiatan mempunyai nilai-nilai kebangsaan itu tadi,"

Jumat, 25 Agus 2017 13:43 WIB

Ilustrasi (foto: Antara)

KBR, Jakarta- Menteri Riset Teknologi dan Pendidikan Tinggi (Ristek Dikti) Muhammad Natsir menyatakan akan bekerja sama Badan Intelejen Negara (BIN) dan Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) untuk menangkal radikalisme dan terorisme di kampus seluruh Indonesia. Hal ini disampaikan M Natsir usai mendampingi 16 rektor perguruan tinggi bertemu dengan Presiden Joko Widodo di Istana Merdeka, Jakarta.

"Peran pemerintah adalah selalu mengafirmasi kepada seluruh perguruan tinggi. Dan kita melakukan mediasi, supaya semua dijadikan satu semua informasi. Kami bekerja sama dengan BNPT, bersama dengan BIN, terkait hal-hal yang ada di kampus seluruh Indonesia. Tujuannya adalah kami ingin menjaga Indonesia harus dalam benteng wawasan kebangsaan ini," kata Natsir di kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Jumat (25/8/2017).

M Natsir menambahkan, pembelajaran tentang wawasan kebangsaan di kampus negeri dan swasta ke depan harus diperkuat. Selama ini mata kuliah terkait seperti Pancasila telah diajarkan di kampus, namun belum dioptimalkan.

"Sudah ada mata kuliah Pancasila, cuma sistem pembelajarannya inilah yang harus terimplementasi pada perilaku,"  ujar dia.

Kata Natsir, kampus didorong untuk membuat kegiatan-kegiatan bernuansa kebangsaan yang melibatkan mahasiswa. Sehingga, peluang untuk masuknya ideologi radikal makin tertutup.

"Jangan sampai mahasiswa kegiatan kosong karena diisi oleh mereka-mereka itu. Ini harus kita isi kegiatan mempunyai nilai-nilai kebangsaan itu tadi,"

Rencananya, September mendatang akan digelar deklarasi kebangsaan di Bali yang dihadiri para rektor kampus seluruh Indonesia. Ditargetkan lebih dari 2000 rektor akan hadir baik dari kampus negeri maupun swasta. 


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP

  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres
  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil

Jokowi: Bantuan untuk Kabupaten Asmat Terkendala Akses Transportasi

  • Pemikul Sabu 30 Kilogram Divonis 20 Tahun
  • Hari Kelima, Kabut Asap Tebal Landa Hong Kong
  • Federer Lolos ke Perempat Final Australia Terbuka

Presiden Joko Widodo menyerukan agar PR anak-anak sekolah tak hanya urusan menggarap soal. Tapi melakukan hal-hal yang terkait kegiatan sosial dan lingkungan.