27 Balita Meninggal di Deiyai, Pemprov Papua Turunkan Tim Gabungan

"Penyebab kematian juga kami menduga ada tujuh faktor, di antaranya diare, campak,"

Jumat, 04 Agus 2017 10:45 WIB

Ilustrasi (foto: KBR/Yudha S.)

KBR, Jakarta- Tim medis gabungan telah diturunkan ke Kabupaten Deiyai, Provinsi Papua. Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Papua, Aloysius Diyai mengatakan, tim yang terdiri dari Pemprov, Pemkab dan Kementerian Kesehatan itu menyelidiki penyebab kematian anak di wilayah tersebut.

Ia menyebut, sejak tahun lalu tercatat sudah ada 27 anak usia di bawah lima tahun (balita), yang meninggal akibat berbagai penyakit.

"Itu bukan kematian yang dalam satu minggu atau dua minggu. Jumlah tersebut merupakan akumulasi yang dikumpulkan sejak tahun lalu dan awal tahun ini. Bukan secara serentak. Dan penyebab kematian juga kami menduga ada tujuh faktor, di antaranya diare, campak, kurang gizi. Jadi memang kalau mau disebut, itu kematian biasa," kata Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Papua, Aloysius Diyai, Kamis (03/08).

Selain itu ia juga mensinyalir, rendahnya koordinasi antarpetugas medis di wilayah tersebut, merupakan salah satu pemicunya. Karenanya, pemprov juga bakal menempatkan petugas medisnya untuk meningkatkan koordinasi dari petugas medis di kabupaten tersebut.

"Tim yang ke sana itu juga nanti bertujuannya untuk meningkatkan koordinasi antarpetugas medis. Terutama yang menangani ibu dan balita," ujarnya.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil
  • Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi
  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!

Bamus Tunda Penggantian Setnov

  • Hoaks 8 Penyakit Tak Ditanggung BPJS Resahkan Warga Bengkulu
  • Salah Sasaran, Puluhan Ribu Penerima PKH Dihapus
  • Koresponden Asia Calling di Pakistan Terima AGAHI Award

PLN menggenjot pemerataan pasokan listrik dari Indonesia bagian barat hingga Indonesia bagian timur