Virus WannaCry, Tim Keamanan Siber: Korban Terbanyak Instansi

“Karena tidak ada jaminannya setelah membayar, kita akan diberikan kuncinya."

Senin, 15 Mei 2017 15:09 WIB


KBR, Jakarta–  Indonesia Security Incident Response Team on Internet Infrastructure (Id-SIRTII) mencatat korban virus ransomeware WannaCry sudah mencapai puluhan. Wakil Ketua Id-SIRTII Muhammad Salahuddien Manggalany mengatakan,  instansi  menjadi korban terbanyak, dengan banyaknya laporan yang  masuk.

Kata Salahuddien instansi di pusat dan daerah melaporkan ke pihaknya terkait serangan virus ini. Selain instansi pemerintah, instansi swasta atau pun perusahaan juga banyak yang sudah menjadi korban.

“Kita belum bisa berikan data riilnya, tapi yang jelas tidak sampai ratusan. Ada sekitar puluhanlah. Rata-rata yang melapor instansi pemerintahan, di pusat atau pun di daerah,” katanya saat dihubungi KBR, Senin (15/05/17).

Salahuddien menjelaskan,   saat ini belum ada solusi untuk menangani virus tersebut. Id-SIRTII  tidak menyarankan korban virus WannaCry untuk membayar kepada pelaku.

“Karena tidak ada jaminannya setelah membayar, kita akan diberikan kuncinya. Kalau pun kita bayarkan, berarti kita mendukung mereka untuk melakukan kejahatan lagi. Memang untuk kasus seperti ini belum ada solusinya. Yang bisa kita lakukan ya melakukan pencegahan,” jelasnya.

Program jahat jenis Ransomware bernama Wanna Decryptor (WannaCRY) melanda hampir 100 negara di seluruh dunia.  Di antaranya Inggris, Cina, Spanyol, Filipina termasuk Indonesia.

Ransomware jenis WannaCRY memanfaatkan kelemahan sistem operasi Windows yang dikenal dengan sebutan EternalBlue. Kelemahan ini sebelumnya dibocorkan kelompok   hacker Shadow Broker hingga kemudian dikembangkan menjadi ransomware. 


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU

  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI
  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2
  • (Wawancara) Batal Temui Luhut, Senator Australia Kecewa
  • PDIP: Jika Tak Kompak Dukung Pemerintah, Silakan PAN Keluar Dari Koalisi
  • Indonesia Turki Sepakati Perangi Terorisme Lintas Negara

Jokowi Tanggapi Komentar Prabowo Soal Ambang Batas 20 Persen

  • Dampak Kenaikan Gaji Tak Kena Pajak Mulai Dorong Konsumsi Masyarakat
  • Pemerintah Dinaikkan Harga Pokok Beras
  • Pemkab Bondowoso Bayar Wartawan Minimal Rp200 Ribu per Berita

Fasilitas KITE IKM diharapkan menjadi jawaban untuk mendorong industri kecil dan menengah untuk terus bergeliat meningkatkan ekspor di tanah air.