Terjaring Razia Celana Ketat, WH Lhokseumawe Bagikan Kain Sarung

"Jangan ada lagi pelanggar yang berkeliaran di pusat kota dan tempat umum, karena akan ditindak tegas oleh WH”

Selasa, 16 Mei 2017 18:11 WIB

Razia pakaian ketat di taman Riyaddhah Kota Lhokseumawe, Selasa (16/05). (Foto: KBR/Erwin J.)

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR, Lhokseumawe– Puluhan remaja terjaring razia penertiban busana muslim di kawasan Taman Riyaddhah Kota Lhokseumawe, Selasa (16/5). Sebagian besar remaja  yang memakai celana ketat dan pendek itu adalah  pelajar dan mahasiswa.

Kepala Satuan Polisi Pamong Praja dan Wilayatul Hisbah (Satpol-PP dan WH) Lhokseumawe, Muhammad Irsyadi   membagikan kain sarung bagi para pelanggar tersebut. Kata Dia, sarung  untuk menutupi aurat sebagai pengganti  tersebut.

Menurut Irsyadi  siapapun yang berpakaian tak menutup aurat dan memperlihatkan lekuk tubuh dinyatakan melanggar Qanun nomor 11 tahun 2002 tentang berbusana muslim.

”Kita lihat memang tingkat kesadaran masyarakat sudah berangsur-angsur membaik dari tahun-tahun sebelumnya. Apalagi di sini orang Islam semua, harus benar-benar. Pemerintah juga menginginkan pelaksanaan syariat Islam ini harus dijalankan secara kaffah," kata Kepala Satuan Polisi Pamong Praja dan Wilayatul Hisbah (Satpol-PP dan WH) Lhokseumawe, Muhammad Irsyadi, Selasa (16/05).   

Irsyadi melanjutkan, "untuk kain sarung yang disiapkan berjumlah 100 lembar."

Razia penertiban Syariat Islam yang digelar Wilayatul Hisbah itu mendapat pengawalan   aparat gabungan TNI/Polri. Razia pelanggar busana itu terus gencar dilakukan di sejumlah titik di Lhokseumawe.

”Kita  imbau masyarakat untuk taat dengan Qanun syariah. Jangan ada lagi pelanggar yang berkeliaran di pusat kota dan tempat umum, karena akan ditindak tegas oleh WH,” tandasnya.

Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas

  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres
  • SPDP Pemimpin KPK, Jokowi Minta Tak Gaduh
  • Wiranto: Jual Saja Lapas Cipinang untuk Bangun Lapas di Pulau Terpencil

Kepala KSP Moeldoko Tepis Anggapan Miring

  • Izin Impor Beras Dialihkan, PT PPI Tak Keberatan
  • BNPB Siapkan Anggaran Rp 166 Miliar untuk Perbaiki Rumah Korban Banjir Bima
  • PS TNI Gagal Menang Melawan 10 Pemain Persebaya

Memberdayakan masyarakat bisa dilakukan dengan banyak cara. Salah satunya seperti apa yang dilakukan anak-anak muda asal Yogyakarta ini melalu platform digital yang mereka namai IWAK.