Prakiraan PVMBG, Gunung Sinabung Meletus Hingga 2020

Pada erupsi Sinabung Sabtu (6/5/2017), abu vulkanik Sinabung membumbung setinggi 2.300 meter dari puncak, sedangkan hari ini hanya berkisar 1.500 hingga 2.000 meter.

Senin, 08 Mei 2017 10:46 WIB

Puncak gunung api Sinabung menyemburkan lava pijar di Kabupaten Karo Sumatera Utara, Selasa (2/5/2017) dinihari. (Foto: ANTARA)


KBR, Jakarta - Pusat Vulkanologi dan Mitigasi Bencana Geologi (PVMBG) memperkirakan erupsi Gunung Api Sinabung, di Kabupaten Karo, Sumatera Utara masih akan terus berlangsung hingga 2020 mendatang.

Meski begitu, tingkat erupsi Sinabung akan semakin menurun.

Kepala Bidang Pengamatan dan Penyelidikan Gunung Api PVMBG, Gede Suantika mengatakan saat ini erupsi Gunung Sinabung hingga hari ini masih terus meningkat. Status gunung ini juga masih berada di level 4 atau awas.

Gede Suantika meminta warga menjauh hingga di luar radius aman yakni tiga kilometer dari gunung.

"Dari hasil penelitian kami sebelumnya, kemungkinan erupsi masih terus terjadi sampai 2020. Tapi jumlah letusan berkurang jauh. Sekarang ini sudah meletus lagi, dari Sabtu sudah meletus enam kali," kata Gede Suantika kepada KBR, Minggu (7/5/2017).

Gede Suantika menambahkan untuk kawasan tertentu radius zona merah diperluas karena jauhnya jangkauan awan panas dari kawah Sinabung. Untuk sektor selatan-Tenggara, zona merah sejauh tujuh kilometer dari puncak Sinabung. Sedangkan sektor tenggara timur, zona merah sejauh enam kilometer dan sektor utara-timur sejauh empat kilometer dari puncak Sinabung.

Pada erupsi Sinabung Sabtu (6/5/2017), abu vulkanik Sinabung membumbung setinggi 2.300 meter dari puncak, sedangkan hari ini hanya berkisar 1.500 hingga 2.000 meter.

Baca juga:


Editor: Agus Luqman 

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Gubernur Yogyakarta Pastikan Tindak Tegas Pelaku Aksi Intoleransi

  • Sebagai Panglima Tertinggi, Jokowi Perintahkan Bawahannya Tak Bikin Gaduh
  • Kalau Tak Setuju Ide Tes Keperawanan, Jangan Menyerang!
  • Jokowi: Kita Lebih Ingat Saracen, Ketimbang Momentum
  • SBY Bertemu Mega di Istana, JK: Bicara Persatuan
  • 222 Triliun Anggaran Mengendap, Jokowi Siapkan Sanksi Bagi Daerah

Terus Genjot Revitalisasi Pasar, Mendag Undang Pengelola

  • Memasuki Musim Hujan, Pemprov DKI Belum Temukan Solusi Inovatif Masalah Banjir
  • Filipina Tangkap Perempuan Perekrut ISIS Marawi

Kenaikan harga rokok dengan hanya 9 persen dibanding tahun 2016 atau sekitar 30 perak per batang, dianggap tak mampu mengerem konsumsi rokok yang bertujuan melindungi kesehatan publik