Koalisi Kecam Cara Polisi Tangkap Seratusan Orang atas Dugaan Prostitusi Gay

"Saat mereka ditangkap tidak ada penasihat hukum yang mendampingi. Itu hal yang paling urgent yang kami lakukan. Untuk memastikan hak-hak mereka terjamin,"

Senin, 22 Mei 2017 13:44 WIB

Ilustrasi

AUDIO

{{ currentTime | hhmmss }} / {{ track.duration / 1000 | hhmmss }}


KBR, Jakarta- Koalisi Advokasi untuk Tindak Kekerasan terhadap kelompok Minoritas Identitas dan Seksual mengecam tindakan aparat kepolisian dalam saat menangkap seratusan orang atas tuduhan melanggar Undang-Undang Pornografi, di Jakarta Utara.  Anggota Koalisi,  Ricky Gunawan dari LBH Masyarakat  menuturkan, aparat kepolisian melupakan hak-hak yang seharusnya diberikan terhadap seratusan orang yang ditangkap tersebut.

Saat mereka ditangkap kata Ricky, mereka digelandang masuk ke mobil dengan kondisi setengah telanjang. Selain itu, polisi juga diduga menyebarkan foto penangkapan tersebut hingga menjadi viral. Untuk menjamin hak-hak orang yang ditangkap itu, Koalisi membentuk tim yang akan dikirimkan ke kantor polisi.

"Kami menurunkan tim ke Polres Jakarta Utara untuk melakukan investigasi, assessment, dan juga mendekati orang-orang yang ditangkap ini untuk memberikan bantuan hukum. Karena seperti yang kita ketahui, saat mereka ditangkap tidak ada penasihat hukum yang mendampingi. Itu hal yang paling urgent yang kami lakukan. Untuk memastikan hak-hak mereka terjamin," katanya.

Selain itu Ricky juga menambahkan, koalisi juga akan menelusuri dugaan pelanggaran etika yang dilakukan oleh anggota kepolisian yang ditugaskan menangkap seratusan orang itu. Apabila ditemukan pelanggaran kata dia, koalisi akan melaporkan hal tersebut ke Divisi Propam.

"Tapi itu bisa dilakukan kemudian hari. Sebab fokus kami saat ini adalah melakukan pendampingan hukum bagi mereka," katanya.


Editor: Rony Sitanggang

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

MKD DPR: Kalau Ada yang Bilang 'DPR Rampok Semua', Bisa Kami Laporkan ke Polisi

  • Kapolri Ancam Copot Pejabat Polri di Daerah yang Gagal Petakan Konflik Sosial
  • Impor Garam 3,7 Juta Ton, Susi: Bukan Rekomendasi KKP
  • Kapolri: 2018 Indonesia Banyak Agenda, Mesin Makin Panas
  • Jokowi: Masa Sudah 3-4 Tahun Masih Bawa-bawa Urusan Pilpres

Wiranto Batalkan Wacana Pj Gubernur dari Polisi

  • PPATK: Politik Uang Rawan sejak Kampanye hingga Pengesahan Suara
  • Hampir 30 Ribu Warga Kabupaten Bandung Mengungsi Akibat Banjir
  • Persiapan Pemilu, Polisi Malaysia Dilarang Cuti 3 Bulan Ini

Pada 2018 Yayasan Pantau memberikan penghargaan ini kepada Pemimpin Redaksi Kantor Berita Radio (KBR) Citra Dyah Prastuti, untuk keberaniannya mengarahkan liputan tentang demokrasi dan toleransi.