Dua Ibu Rumah Tangga di Jombang Ditahan Karena Simpan Bahan Peledak

Mereka berinisial SW dan SM warga Kecamatan Gudo.

Minggu, 28 Mei 2017 16:20 WIB

Barang bukti belasan kilogram bahan peledak dan mercon siap edar disita Polisi dari tiga tersangka, SP, SW dan SM. Foto: Muji Lestari

KBR, Jombang –Satuan Reserse Kepolisian Resort Jombang, Jawa Timur menangkap dua ibu rumah tangga dan seorang pria yang diduga membuat dan menyimpan sejumlah bahan peledak. Mereka diantaranya,  SW dan SM warga Kecamatan Gudo serta SP warga Kecamatan Diwek.

Polisi menyita sekitar 15 kilogram bahan peledak dan ribuan petasan berbagai ukuran siap edar serta alat timbang dari mereka. Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Jombang, Wahyu Norman Hidayat, mengatakan, ketiga tersangka ini ditangkap di tempat yang berbeda bersama barang buktinya.

Menurut keterangan tersangka, rencananya bahan peledak itu akan digunakan untuk membuat petasan yang akan dijual selama bulan Ramadan dan perayaan Idul Fitri mendatang. Petasan rencananya juga akan dijual ke luar kota.

“Untuk BB bahan peledak yang kita amankan sangat banyak sekali, ada sepuluh kilogram bahan peledak yang sudah jadi, lima kilogram bahan untuk campurannya, ada potasium, belerang, satu plastik cetik, 19 biji mercon, 60 plastik kecil obat mercon yang sudah jadi, 24 pak, satu karton, satu unit timbangan dan satu buah ayakan," kata Wahyu Norman Hidayat, Minggu (28/05/17).

Atas perbuatannya, ketiga tersangka terancam dijerat dengan Undang-Undang darurat dengan ancaman hukuman maksimal seumur hidup. Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Jombang, Wahyu Norman Hidayat, mengimbau kepada masyarakat agar tidak ceroboh menyimpan dan menggunakan bahan peledak jenis apapun. Sebab, kegiatan tersebut ilegal dan mengganggu kenyamanan masyarakat selama menjalankan ibadah puasa. 

Editor: Sasmito

Komentar

Beri Komentar

KBR percaya pembaca situs ini adalah orang-orang yang cerdas dan terpelajar. Karena itu mari kita gunakan kata-kata yang santun di dalam kolom komentar ini. Kalimat yang sopan, menjauhi prasangka SARA (suku, agama, ras dan antargolongan), pasti akan lebih didengar. Yuk, kita praktikkan!

Ari Dono Sukmanto soal Penanganan Beras Oplosan PT IBU

  • Dirjen AHU Freddy Harris soal Pencabutan Badan Hukum Ormas HTI
  • Bagi-Bagi Kopi di Filosofi Kopi 2
  • (Wawancara) Batal Temui Luhut, Senator Australia Kecewa
  • PDIP: Jika Tak Kompak Dukung Pemerintah, Silakan PAN Keluar Dari Koalisi
  • Indonesia Turki Sepakati Perangi Terorisme Lintas Negara

Jokowi Tanggapi Komentar Prabowo Soal Ambang Batas 20 Persen

  • Dampak Kenaikan Gaji Tak Kena Pajak Mulai Dorong Konsumsi Masyarakat
  • Pemerintah Dinaikkan Harga Pokok Beras
  • Pemkab Bondowoso Bayar Wartawan Minimal Rp200 Ribu per Berita

Fasilitas KITE IKM diharapkan menjadi jawaban untuk mendorong industri kecil dan menengah untuk terus bergeliat meningkatkan ekspor di tanah air.